Press "Enter" to skip to content

Boneka Maskot Asian Games 2018 Ludes Warga Kecewa

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Membeludaknya permintaan masyarakat akan boneka maskot Asian Games 2018 membuat produsen dan toko-toko resmi yang menjual souvenir tersebut kewalahan, bahkan sehari sebelum penutupan pesta olahraga se Asia itu pernak-pernik tersebut ludes terjual.

Ratusan pengunjung bahkan rela mengantre sejak Sabtu (1/9) pagi di Super Store yang berada di kompleks Gelora Bung Karno (GBK) untuk membeli pernak-pernik Asian Games 2018 seperti boneka maskot, gantungan kunci, syal, topi, kaos dan barang lainnya.

Antrean sudah mengular sejak pagi pukul 07.00 WIB. Masyarakat rela mengantre selama berjam-jam demi mendapatkan barang idaman di Super Store. Akan tetapi, perjuangan masyarakat berbuah kekecewaan. Banyak barang seperti maskot, gantungan kunci, hingga tas Asian Games 2018, ludes terjual.

Salah satu pengunjung Anggi Rahmadani mengaku sudah antre selama 5 jam namun sesampainya di depan toko, barang-barang tersebut ludes terjual. “Saya sudah antre di sini selama 5 jam. Namun, barang-barangnya sudah tidak ada. Seharusnya ada pemberitahuan. Jadi tidak membuat orang menunggu,” ujarnya saat di wawancara salah satu stasiun televisi.

Situasi semakin diperparah ketika Super Store tutup sementara untuk me-restock barang dagangan, sekitar pukul 14.00 WIB. Masyarakat yang mengantre terlihat kesal sekaligus protes ketika mengetahui peristiwa tersebut.

Manajer Super Store Asian Games 2018, Mochtar Sarman, untuk minta penjelasan mengenai peristiwa tersebut. Menurut Mochtar, langkah itu diterapkan untuk meminimalisir kericuhan.

Baca juga : PT Angkasa Pura I Targetkan Bandara Solo Jadi Lima Besar Terbaik Dunia

“Toko terpaksa kami tutup sementara untuk me-restock barang-barang. Kenapa di tutup? Itu agar suasana tertib dan membersihkan tempat. Kami tidak ingin ada keributan akibat masyarakat yang berebut barang Asian Games 2018 di toko ketika re-stock,” ujar Mochtar.

Sementara itu, salah satu produsen merchandise ajang olah raga terbesar Asia ini TP Sri Rejeki Isman TBK mengaku telah memproduksi 50.000 merchandise secara bertahap sejak Asian Games 2018 dimulai.

“Jumlah ini meningkat 67% dari yang ditargetkan oleh perusahaan, yang sebesar 30.000 merchandise,” katanya, seperti dikutip dari Kabar24.

Peningkatan produksi dilakukan karena membeludaknya permintaan pembeli di gerai-gerai resmi penjualan suvenir di Jakarta dan Palembang, khususnya di Super Store Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta. Hingga kemarin, 95% merchandise yang dikirim telah habis terjual.

“Item yang paling diminati oleh pengunjung adalah kaus berlambangkan AG18 dan jaket bomber Asian Games. Dua item tersebut berkisar di harga Rp179.000-Rp449.000,” kata VP Director SRIL Iwan Kurniawan Lukminto.

Selain kaus dan jaket bomber, SRIL juga memproduksi merchandise seperti kemeja, hoodie (sweater dengan penutup kepala), dan kaus kaki. Perseroan mengaku sangat mengapresiasi antusiasme masyarakat atas dukungan selama perhelatan akbar ini. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id