Press "Enter" to skip to content

Stadion Manahan Direnovasi Persis Solo Boyong Ke Sriwedari

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Tim Persis Solo harus memboyong home base-nya dari Manahan ke Sriwedari karena Stadion Manahan harus direnovasi. Manager Tim Persis Solo, Anjasmara, memastikan hal itu setelah mendapat surat dari Pengelola Stadion Manahan Solo tentang rencana renovasi.

“Ya, sudah ada pemberitahuan dari pengelola Stadion Manahan. Kami harus boyong ke Sriwedari mulai Juni 2018 karena Manahan harus steril dari berbagai kegiatan termasuk sepakbola. Yang pasti Persis tetap berhome-based di Kota Solo,”kata Anjasmara, Sabtu (19/5).

Karena itu, mulai Juni nanti stadion yang dipakai untuk menjamu tamu-tamu Persis Solo di Kompetisi Liga 2 adalah Stadion Sriwedari. Pemilihan Stadion Sriwedari yang hanya mampu menampung maksimal 10 ribu pentonton sebagai home base Tim Laskar Samber Nyowo, kata Anjas, berdasarkan berbagai pertimbangan.

Menurut dia, dengan tetap bermain di Kota Solo di  Stadion Sriwedari Solo, membuat peluang tim Persis Solo untuk mendapatkan dukungan dari para suporternya tetap terjaga. “ Kami juga langsung bergerak termasuk menjalin komunikasi dengan stakeholder terkait terutama Panpel Persis Solo, dan kelompok suporter pasopati,” tuturnya.

Sementara itu terkait kapasitas stadion Sriwedari yang dipergunakan sebagai PON pertama tahun 1948 itu tidak lebih dari 10 ribuan tempat duduk, Anjasmara akan meminta kepada kelompok Presiden Pasopati untuk membatasi jumlah suporternya.

“Sebagai antisipasi banyaknya suporter, panitia akan membuka beberapa layar lebar di berbagai lokasi untuk nonton bareng agar suporter yang tidak bisa masuk ke stadion dapat menyaksikan melalui layar lebar ,” cetusnya.

Terkait dengan hal tersebut, pihaknya akan meminta kepada PT LIB untuk dapat melakukan siaran melalui streaming agar pendukung Persis Solo tetap bisa mengikuti laga-laga yang digelar di home base Persis Solo.

Seperti diketahuai renovasi Stadion Manahan yang mencakup tribun penonton itu akan dilakukan per bulan Juni mendatang. Renovasi yang akan berlangsung sekitar 16 bulan itu mendapatkan alokasi anggaran dari pemerintah sebesar Rp 300 miliar. (rri/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id