Press "Enter" to skip to content

Pemda DIY Pastikan Stok Hewan Kurban Aman

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) memastikan ketersediaan stok hewan kurban aman sehingga di harapkan tidak ada gejolak harga yang signifikan. Masyarakat diimbau untuk tidak khawatir.

Asisten Bidang Pembangunan Dan Perekonomian Setda Propinsi DIY, Budi Wibowo menyatakan, hasil pantauan Tim Monitoring Hewan Qurban, di lima kabupaten di DIY, stok cukup.  Hingga saat ini harga normal dan relatif tidak ada gejolak.

“ Sehingga warga muslim muslim tidak perlu kawatir kehabisan stok hewan qurban karena sampai saat ini stok melimpah,” katanya.

Saat dilakukan pemantaun di Kabupaten Sleman, Jumat (10/8) diperoleh data stok hewan qurban di DIY mencapai 12 ribu ekor sapi dan kambing.

Sementara itu Suwandi Aziz, Sekretaris Dinas Pertanian Pangan Dan perikanan Kabupaten Sleman menambahkan warga muslim tidak perlu kawatir kesulitan mencari hewan qurban.  Karena diberbagai pasar stok hewan qurban memang cukup melimpah, dan harga juga relatif tidak mengalami lonjakan.

”Pemerintah sudah menjamin ketersediaan stok hewan qurban Idul Adha 1439 Hijriyah dengan persediaan kurang-lebih 12 ribu. Mulai dari kambing, domba hingga sapi,” katanya, dalam dialog dengan Tim Pemantau Hewan Qurban Biro Administrasi Pembangunan Dan Sumber Daya Alam Setda DIY,  Jumat (10/8) di Pasar Gamping Sleman dan Rumah pemotongan Hewan RPH Ambarketawang, Gamping, Sleman, Yogyakarta.

Dia menambahkan kepada masyarakat juga akan diberikan sosialisasi pemilihan hewan qurban yang baik dan sehat bekerja sama dengan Kementerian Agama DIY.  Ini untuk mengantisipasi penyembelihan hewan qurban yang mengandung virus ataupun penyakit berbahaya.

Pemantauan hewan qurban juga diikuti Bupati Sleman Sri Purnomo  guna meyakinkan bahwa stok melimpah ia menngajak semua awak media melihat langsung ke pasar-pasar dan Rumah pemotongan Hewan (RPH).

“Stok saya kira sudah mencukupi. Para penjual mengaku saat ini penjualan hewan qurban masih normal, namun kemungkinan permintaan akan semakin bertambah nanti mendekati hari H Idul Adha,” kata Sri Purnomo.

Baca juga : Bangsawan Malaysia Sumbang 22 Ekor Sapi Kurban

Sri Purnomo mengingatkan masyarakat tentang pentingnya kesehatan hewan yang akan disembelih.  “ Jangan asal membeli, harus dipastikan hewannya benar-benar sehat dan memenuhi syarat, “ katanya.

Menurut Sri Purnomo, akan lebih baik lagi jika ada sosialisasi kepada masyarakat terkait kebersihan dan kesehatan hewan qurban, termasuk pembuangan kotoran sisa-sisa pemotongan hewan agar tidak menimbulkan polusi udara dan mencemari lingkungan dan sungai.

Sementara pantuan Joss.co.id dua minggu menjelang Hari Raya Idul Adha 1439 Hijriyah, kenaikan harga kambing dan sapi untuk qurban  sudah mulai terasa.

Di pasar hewan Pengasih Kulonprogo, Yogyakarta, misalnya, harga kambing jawa mulai merangkak rata-rata 500 ribu rupiah.

Harga kambing jawa siap sembelih yang biasanya hanya 3 juta, sekarang mulai berada di tingkat harga 3,5 juta rupiah per ekor.

Sementara harga kambing domba, siap sembelih, rata-rata dijual dengan harga 1,6 juta rupiah per ekor. Harga kambing jenis domba ( gembel) relatif tidak mengalami kenaikan.

Sedang harga sapi siap sembelih dengan postur gemuk dan berumur, yang semula hanya di kiisaran 18 juta rupiah, kini naik menjadi 22 juta per ekor, atau naik sekitar 4 juta rupiah per ekor.

Demikian pula kondisi harga hewan qurban di Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Kambing merangkak naik rata-rata 300 rupiah per ekor, untuk jenis kambing jawa siap sembelih. Sedang kambing domba juga tidak banyak mengalami perubahan harga.

Sapi di pasaran Kabupaten Bantul, rata-rata mengalami kenaikan antara 2 juta rupiah hingga 2,5 juta rupiah oper ekor untuk sapi kelas bagus, yakni gemuk, dan berumur. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id