Press "Enter" to skip to content

Saksikan Puncak Malioboro Night Festival 2018 Nanti Malam

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Malioboro Night Festival 2018 kembali bisa dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat pada Sabtu dan Minggu (11-12/8). Agenda tahun ini lebih banyak merangkul komunitas musik dan seni untuk menampilkan beragam atraksi di sepanjang Malioboro.

Kabid Pemasaran Dispar DIY Imam Pratanadi mengatakan Malioboro Night Festival sudah menjadi kalender tahunan yang digelar sejak 2016 lalu. Even tersebut menjadi salah satu atraksi yang menjanjikan bagi wisatawan untuk dapat menikmati wajah Jogja.

Festival tersebut menghadirkan pelaku-pelaku seni dari berbagai disiplin. “Even ini memberikan warna dan dinamika kehidupan seni budaya di Jogja,” katanya, baru baru ini.

Malioboro Night Festival (MNF) 2018 mengusung tema Regeneration sebagai salah satu strategi untuk memperkuat brand Wisata Jogja sebagai City of Culture. Menurutnya, banyak cipta karya seniman baik masa lampau maupun masa kini di kawasan Malioboro.

“Jadi Jogja tidak hanya menyediakan atraksi masa lalu dengan banyak heritage tetapi juga menyajikan budaya kontemporer,” kata Imam.

Tema Regeneration diangkat untuk menciptakan kembali spirit Malioboro sebagai pusat interaksi pelaku seni dan budaya sejak dulu hingga jaman now. Beberapa grup yang dijadwalkan hadir seperti Anterdans, Jasmine Band, Tashoora dan Bathara Ethnic dengan bintang tamu Rapper kawakan Iwa K dan band asal Bandung Mocca.

“MNF 2018 mengedepankan performance tidak hanya zaman dulu tapi juga perkembangannya, kontemporer modern. Kami membuka ruang kreativitas bagi anak-anak muda yang membutuhkan ruang eksistensi,” ujarnya.

Baca juga : Susi: Jogja Layak Menjadi Kawasan Ekonomi Khusus

Event Director Jaran Art Space Iqbal Tuwa Sikal menjelaskan ada satu panggung utama depan pintu barat kantor gubernur dengan tujuh panggung untuk komunitas mulai kantor DPRD DIY hingga Ketandan yang siap menyajikan beragam performance.

Untuk sosialisasi dan komunikasi terkait MNF 2018, pihaknya juga menggandeng sejumlah komunitas dunia maya baik kalangan vlogger maupun selebgram.

“Tema yang kami angkat bertujuan juga agar event ini bisa masuk ke generasi milenial. Genre musik yang ditampilkan bervariasi termasuk musik dangdut, musik asli Indonesia,” jelasnya.

Selain musik dangdut yang diberi panggung, musik seperti kroncong, jazz, blues, pantomin hingga performance komunitas. Seni tari yang ditampilkan mulai dari sanggar anak, modern dance hingga tradisional dance diberi ruang untuk melakukan performance. “Kami juga menggandeng banyak komunitas jazz. Ada juga drummer guyup serta kelompok rapper Wijilan yang akan mengawali penampilan dari Iwa K,” katanya.

Secara konten, kata Iqbal MNF tidak akan melupakan sejarah Malioboro yang menghidupi kaum seniman. Termasuk pedagang di sepanjang jalan tersebut. Alhasil, even tersebut tetap mengusung konsep street karenanya tidak menutup Jalan Malioboro.

“Panggung ada di sisi Timur sementara pengunjung bisa menikmati atraksi dari berbagai sudut. Mereka dibebaskan ingin menikmati performance apa,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id