Press "Enter" to skip to content

Cak Imin Jadi Inspektur Upacara Dengan Kostum Sarung

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Wakil Ketua MPR RI Muhaimin Iskandar yang populer disapa Cak Imin menjadi Inspektur Upacara HUT Ke-73 Kemerdekaan RI di Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN) I, Jejeran, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Dalam uoacara tersebut semua peserta upacara termasuk Cak Imin mengenakan sarung sebagai kostum acara.

Acara yang unik tersebut, diikuti oleh seluruh guru dan murid MKN I Jejeran Bantul, dan dihadiri beberapa tamu undangan dari masyarakat sekitar. Semua pria yang hadir di acara tersebut mengenakan sarung sebagai kostumnya.

Menurut Caik Imin, kehadirannya di MIN I Jejeran Bantul Yogyakarta, ini memang sudah direncanakan. Ia ingin mengikuti upacara HUT ke-73 Kemerdekaan RI di daerah, sekaligus menggelorakan semangat kemerdekaan kepada generasi muda, anak-anak, penerus bangsa.

“Yang terpenting dari upacara ini adalah menggelorakan semangat kemerdekaan dengan kekayaan bangsa, sarung, ini simbol saja, lalu membangun jiwa nasionalisme kepada anak-anak kita generasi penerus bangsa, bahwa kemerdekaan ini harus diisi dengan prestasi dan dilandasi nasionalisme yang tinggi,” katanya, Jumat (17/8).

Baca juga : Tahun Depan Jokowi Naikkan Gaji PNS

Selain itu, menurut Cak Imin, mengikuti upacara HUT Kemerdekaan RI di berbagai daerah oleh para pejabat negara, tokoh-tokoh bangsa, sangat penting. Agar ruh kebangsaan, nasionalisme, itu kembali mekar di seluruh penjuru tanah air.

“Harus digelorakan seantero penjuru tanah air, agar rasa kebangsaan, nasionalisme, nilai-nilai NKRI itu tidak terkikis,” ujar Cak Imin yang juga Ketua Umum DPP PKB.

“Itu kita tradisikan. Saya sudah minta ijin ke Pak Presiden untuk tidak ikut upacara di Istana dan setiap tanggal 17 (Agustus) kita memilih di daerah,” kata Cak Imin di lokasi acara, Jumat 17 Agustus 2018.

Upacara ini diikuti sedikitnya 300 orang siswa dan santri, serta puluhan guru dan pegawai. Beberapa tokoh masyarakat juga terihat ikut melakukan upacara mengenakan sarung.

“Upacara hari ini memberikan warna baru bagi saya bahwa di Madrasah ini dan di lingkungan santri ini ternyata terdoktrin semangat nasionalisme yang tangguh, teruji, NKRI harga mati,” lanjutnya. (gd)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id