Press "Enter" to skip to content

Belum Dilelang Ruas Tol Bawen-Yogyakarta Terkendala Amdal

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Proyek jalan tol ruas Bawen-Yogyakarta sepanjang 71 kilo meter dengan nilai investasi sekitar Rp12,13 triliun hingga kini masih belum bisa dilelang karena terkendala proses izin analisis mengenai dampak lingkungan (amdal).

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna mengatakan saat ini persiapan lelang ruas tol tersebut masih pada tahap penyediaan dokumen lelang, salah satunya izin Amdal.

Herry menjelaskan, sampai saat ini proses yang baru rampung untuk tahap menuju lelang adalah studi kelayakan. Setelah studi kelayakan diterima, sejumlah dokumen persiapan lelang harus dikumpulkan agar lelang bisa dimulai.

“Bawen-Yogya ini kan Amdal belum. Dokumen permohonan lokasi tanahnya juga belum, sehingga penetepan lokasi juga belum. Padahal lelang menunggu itu. Jadi nunggu dokumen itu. Jadi lelang belum bisa kita lakukan,” katanya, baru-baru ini.

Menurut dia, dengan progres persiapan lelang demikian, maka lelang badan usaha jalan tol diperkirakan bisa mundur ke awal tahun depan.

Proyek tol Bawen-Yogyakarta juga masuk dalam salah satu daftar proyek strategis nasional (PSN) Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 58 Tahun 2017. Tol ini merupakan proyek prakarsa atau usulan dari badan usaha langsung, yakni PT Waskita Toll Road.

Baca juga : 6 Ruas Jalan Tol Sepanjang 327 KM senilai Rp124 Triliun Dilelang

Sebagai informasi, proyek jalan tol Bawen-Yogyakarta memiliki panjang rute 71 km dengan nilai investasi sekitar Rp 12,13 triliun. Rencananya, tol ini akan dibangun sebagian melayang atau elevated sekitar 10,70 km saat memasuki wilayah Yogyakarta dan sisanya dibangun di darat.

Rencana pembangunan ruas jalan Tol Jogja-Bawen terus berlanjut. Exit tol jalur tersebut dipastikan berada di Tirtoadi, Mlati, Sleman atau sebelum masuk ke wilayah ring road Barat.

Anggota Tim Percepatan Pelaksanaan Program Prioritas Pembangunan DIY, Rani Sjamsinarsi mengatakan penetapan trase jalur tol yang melewati sudah dilakukan. Saat ini, katanya, proyek tersebut dalam proses tender.

“Trase sudah disepakati. Jalur tol yang masuk ke wilayah Jogja [Sleman] elevated [melayang] semua,” katanya.

Selain kesepakatan bakal dibangun dengan struktur melayang, penentuan exit tol antara Pemda DIY dengan Pemerintah Pusat juga disepakati. “Untuk exit tol di dekat restoran [Westlake], Ring Road Barat itu. Itu juga sudah disepakati,” katanya.

Menurut mantan Kepala Dinas DPU-ESDM DIY ini, pengadaan tanah tetap dilakukan tahun ini oleh pemerintah pusat. Sambil melakukan lelang konsesi operator jalan tol.

“Yang mengurus dan juga dananya dari pusat. Sebab lelangnya nanti melalui konsesi operator jalan tol. Akan dilakukan pertengahan tahun ini,” ujarnya.

Jalan Tol Bawen-Jogja rencananya dibagi menjadi dua ruas, yaitu Bawen-Magelang dan Magelang-Jogja. Jalan bebas hambatan ini nantinya tersambung dengan jalur yang sudah ada, yaitu Semarang-Bawen. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id