Press "Enter" to skip to content

Wow, 3 Pulau Di Indonesia Raih Peringkat Bergengsi di Asia dan Dunia

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Tiga pulau di Indonesia menduduki peringkat bergengsi dalam daftar ‘Top 10 Islands in Asia 2018’ versi situs wisata Travel and Leisure, yakni Pulau Jawa (ke-satu), Bali (ke-dua) dan Lombok (ke-tiga).

Dominasi pulau-pulau Indonesia tahun ini terbilang sangat mengejutkan, karena mengalahkan pulau-pulau lain yang terbilang lebih populer dan sering bertengger di peringkat teratas sebelumnya, seperti Maladewa, Palawan, Cebu, Phuket, Boracay, Koh Samui dan Koh Lanta.

“Faktanya Indonesia memiliki pulau yang bisa membawa kebahagiaan sekaligus berguna untuk ilmu pengetahuan. Turis yang datang juga disuguhi banyak objek wisata di sini,” tulis ulasan dari Travel and Leisure mengenai pulau-pulau Tanah Air yang masuk dalam peringkat tahun ini.

Sementara itu Ubud berada di peringkat ke-empat dan ke-dua dalam daftar ‘The World’s Top 15 Cities 2018’ dan ‘Top 10 Cities in Asia’.

Prestasi Indonesia semakin dilengkapi dengan terpilihnya lima hotel di Indonesia dalam daftar ‘Top 100 Hotel In The World’.

Hotel-hotel itu yakni Alila Manggis Bali (ke-93), Amandari Bali (ke-12), Nihi Sumba Island (ke-sembilan), The Mulia Bali (ke-enam), Four Seasons Resort Bali at Sayan (ke-satu).

Menteri Pariwisata Arief Yahya Penghargaan disebutnya akan menambah kepercayaan diri Indonesia yang akan menggelar Asian Games dan Annual Meeting IMF-World Bank pada akhir tahun ini.

Prestasi ini semakin dilengkapi dengan terpilihnya 5 hotel di Indonesia dalam daftar Top 100 Hotel In The World oleh travelandleisure.com. Hotel-hotel itu yakni Alila Manggis Bali (ke-93), Amandari Bali (ke-12), Nihi Sumba Island (ke-9), The Mulia Bali (ke-6), Four Seasons Resort Bali at Sayan (ke-1).

Baca juga : Gua Gong Pacitan Keindahan Stalagtit dan Stalagmitnya Telah Mendunia

Penghargaan kelas dunia ini mendapat sambutan luar biasa dari Menteri Pariwisata Arief Yahya. Penghargaan ini akan menambah kepercayaan diri Indonesia yang akan menggelar Asian Games dan Annual Meeting IMF-World Bank.

“Hal ini membuktikan jika potensi pariwisata yang dimiliki Indonesia telah merata. Sebab sebelumnya, award didominasi Bali dan Lombok. Penghargaan ini juga bagus bagi Bangsa Indonesia yang sedang bersiap menjadi tuan rumah Asian Games dan Pertemuan Tahunan IMF-World Bank,” kata Menpar Arief.

Yang tidak kalah penting, award dari Travel and Leisure akan memperkuat 3C (Confidence, Credibility, dan Calibration).

“Award akan menaikkan tingkat kepercayaan (confidence level) kita. Penghargaan pada dasarnya adalah sebuah legitimasi atau pengakuan. Bila kita mendapatkan penghargaan, maka self confidence kita akan naik,” katanya, dalam keterangan pers.

“Jika dikomunikasikan dengan baik, award yang kita peroleh dapat menjadi cara marketing yang paling efektif untuk image. Kita tidak perlu bersusah payah menyampaikan keunggulan yang kita miliki. Orang lainlah yang menyatakannya,” lanjut Menpar Arief.

Selain itu, award juga menjadi tolok ukur terhadap yang kita kerjakan. “Sebuah penghargaan juga bermanfaat untuk menera apakah yang kita lakukan sudah benar. Sekaligus, mengetahui posisi kita dibandingkan dengan yang lain. Menera berarti melakukan pengukuran apakah yang kita lakukan sudah pada dalam track yang benar atau tidak. Dan pengukuran ini menjadi penting, karena bila tak bisa mengukur, maka kita tidak bisa mengelola,” terang Menpar.

T+L merupakan website traveling yang membagikan pengalaman pembaca mengenai traveling mereka. Pembaca diajak untuk share opini mereka mengenai kota terfavorit, pulau, kapal pesiar, pesawat terbang, dan lainnya. Pembaca juga menilai pulau berdasarkan aktivitas, atraksi natural, pantai, makanan, keramahan, serta nilai keseluruhan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id