Press "Enter" to skip to content

Pemkot Solo Matangkan Persiapan Jadi Kota Pintar

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo bersama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika serta Diskominfo Jawa Tengah menggelar bimbingan teknis (Bimtek) sekaligus menyusun masterplan untuk mematangkan konsepsi Solo smart city (kota pintar) sebagai bagian dari partisipasi dalam mewujudkan 100 kota dan kabupaten pintar di Indonesia.

“Solo akan menjadi Kota yang cerdas. Dokumen kita telah masuk ke UNESCO, sehingga 2019 nanti akan coba kita kalibrasi kembali untuk kemudian dinilaikan, sehingga Solo nanti menjadi bagian dari Kota Kreatif Dunia,” kata Ketua Smart City Solo, Sutanto, Senin (2/7).

Kota Solo semenjak awal 2018 sudah mulai melangkah nyata dalam upaya mewujudkan diri sebagai kota pintar dengan membangun jaringan sembilan jenis layanan berbasis online yang terintegrasi ke seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di Pemerintah Kota Solo.  Sembilan layanan berbasis teknologi informasi tersebut, diantaranya Besuk Kiamat, moovit, Ulas, e-kelurahan, e-budgeting, e-retribusi pasar tradisional, e-retribusi kebersihan, e-pajak, dan e-parkir.

Baca juga : Fly Over Manahan Solo Optimis Selesai Oktober 2018

Layanan Besuk Kiamat (Bela Sungkawa Bawa Akte Kematian) yang diinisiasi Dinas kependudukan dan Catatan Sipil, membuka kemudahan layanan agar masyarakat tidak perlu lagi mengurus akte kematian ketika salah satu anggota keluarga meninggal dunia. Begitu warga melaporkan kematian ke kelurahan, petugas dari Pemkot Solo menjelang pemberangkatan jenasah ke pemakaman, akan datang menyampaikan ucapan bela sungkawa sembari membawa akte kematian serta kartu keluarga dengan data termutakhir.

Dengan begitu, layanan ini bersifat otomatis, tanpa harus menunggu permohonan dari ahli waris. Penerbitan akte kematian tersebut juga terintegrasi dengan Badan Penyelanggara Jaminan Sosial (BPJS) kesehatan. Dengan begitu, jika almarhum pemegang Kartu Indonesia Sehat (KIS) yang dibiayai pemerintah, kepesertaan langsung dicoret, demikian pula pembayaran premi dihentikan.

Sedangkan layanan e-kelurahan, warga tidak lagi perlu mengurus Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) untuk berbagai keperluan, seperti bantuan kesehatan, beras miskin raskin, pembebasan biaya sekolah, cukup memasukkan data Nomor Induk Kependudukan (NIK) warga, maka status sosial ekonomi sudah diketahui.

Dalam hal pembayaran kewajiban retribusi kebersihan, pajak, retribusi pasar tradisional, parkir secara non-tunai, juga sudah bisa dilakukan melalui smart phone tanpa batasan ruang dan waktu. Pengguna angkutan umum Batik Solo Trans (BST) juga dapat memantau pergerakan armada bus melalui smart phone menggunakan aplikasi moovit.

Sementara itu Staf Ahli Kominfo, Heri Sutrisno, menyebutkan perlunya memperhatikan enam hal utama dalam smart city yaitu Smart People, Smart Governance, Smart Mobility, Smart Economy, Smart Environment dan Smart Living. Keenam hal itu harus menjadi fokus untuk kota pintar.

“kesemuanya itu harus tersinergikan dalam sebuah masterplan jangka panjang agar kelak dapat dicapai masyarakat yang maju, maju secara bersama,” tutur Heri Sutrisno. (jategprov.go.id/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id