Press "Enter" to skip to content

Fly Over Manahan Solo Optimis Selesai Oktober 2018

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pihak pelaksana proyek pembangunan jalan layang atau fly over Manahan Solo yang dimulai pembangunannya Maret lalu, optimis bisa diselesaikan tepat waktu Oktober 2018 sehingga problem kemacetan lalu lintas di Kota Solo bisa dikurangi.

Asisten Ekonomi dan Pembangunan Setda Jateng, Peni Rahayu, menyatakan hal itu kepada wartawan, Kamis (31/5) seusai meninjau proyek tersebut. “Saat ini progress pengerjaan telah mencapai 25 persen. Kita optimis akan selesai sesuai yang direncanakan oleh Pemkot Solo, Oktober tahun ini. Saya minta masyarakat bersabar sedikit lagi,” kata Peni Rahayu.

Menurut dia, proyek yang dibiayai dengan APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara) senilai Rp 52 miliar memang membuat aktivitas masyarakat Kota Bengawan terhambat. Pergerakan dari sisi utara rel KA Purwosari-Balapan yang setiap harinya dilalui banyak orang menjadi terhambat. Perlintasan sebidang yang ada, semuanya juga padat karena pergerakan kereta api Jogja-Solo sangat padat. “Mohon bersabar sedikit, ini untuk kebaikan semua,” tambah Peni.

Desain awal fly over Manahan semula dirancang dari depan GOR Manahan hingga depan masjid Kota Barat di sisi Selatan. Namun pada perkembangannya desain diubah, diperpendek hanya sampai pada simpang tiga Jalan Yosodipuro, sedangkan di belahan Utara, dibuat dua cabang mengakses ke Jalan MT Haryono dan Jalan Adisucipto.

Walikota Solo, FX Hadi Rudyatmo, mengungkapkan perubahan desian tersebut selain konstruksi terlalu panjang, juga menyulitkan pengguna jalan dari arah Jalan Yosodipuro yang hendak mengakses ke jalan Adisucipto maupun Jalan MT Haryono melalui jalan layang. “Dengan penyesuaian desain tersebut pengguna jalan dari Yosodipuro yang hendak menuju Manahan, dapat langsung belok kanan naik ke jalan layang,” katanya.

Dengan perubahan desain tersebut, pengguna jalan dari sisi Selatan yakni dari perempatan Gendengan, juga lebih leluasa mengakses ke sejumlah jalur, dalam arti bisa langsung Yosodipuro atau ke jalan Hasanudin lewat jalan lama, dan bisa juga langsung mengarah ke Manahan.

Proyek pembangunan jalan layang atau flyover Manahan Solo dikerjakan oleh PT Yasa Patria Perkasa selaku pemenang lelang. Pemenang lelang memulai pekerjaannya pada Maret 2018, dan dijadwalkan selesai pembangunannya dalam delapan bulan. Tenaga engineering dari PT Yasa Patria Perkasa, Ari Wahyudi, mengatakan untuk bisa mencapai target waktu, pihaknya melakukan pembangunan fisik dari dua arah sekaligus.

Flyover Manahan bentuknya menyerupai huruf “Y”, sehingga ada dua cabang dari sisi utara dan satu ruas utama di sisi selatan. Selama pembangunan tidak semua akses ditutup. Menurut Ari, kebutuhan area steril untuk pelaksanaan proyek pembangunan flyover adalah yakni 11 meter lebar Jl Dr. Moewardi, 8 m lebar Jl M.T. Haryono, dan 11 m lebar Jl Adisucipto. Dengan begitu, masih tersedia 3 m lebar jalan di kanan-kiri lokasi proyek yang bisa dimanfaatkan pengguna jalan.

“Jalan enggak ditutup semua. Kami akan menyediakan akses untuk kendaraan di kanan-kiri lokasi proyek. Lebarnya kurang lebih 3 m, cukup untuk kendaraan roda empat. Penutupan arus lalu lintas total yang jelas akan dilakukan di perlintasan sebidang Manahan baik saat pembangunan maupun pasca pembangunan,” papar Ari. (imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id