Press "Enter" to skip to content

Pengusaha Properti Minta Kenaikkan Suku Bunga Ditinjau Ulang

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Real Estate Indonesia (REI) meminta pemerintah mengkaji ulang rencana kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia hingga kondisi ekonomi membaik, karena dikhawatirkan akan semakin menekan daya beli masyarakat.

Sekretaris REI Soloraya Oma Nuryanto mengatakan suku bunga bank atau BI rate tersebut berpotensi memberikan dampak negatif terhadap perlemahan daya beli masyarakat, mengingat hingga saaat ini kondisi perekonomian belum mengalami perbaikan.

“Kami meminta, kebijakan tersebut harus dipertimbangkan terlebih dahulu, setidaknya sampai kondisi ekonomi membaik,” katanya, Selasa (15/5).

Dia menilai, kenaikan suku bunga di tengah perlemahan ekonomi  ini akan memperburuk kondisi saat ini dimana penjualan tidak terlalu baik. Bahkan cenderung menurun,” katanya.

Ia mengatakan untuk rata-rata penjualan masing-masing pengembang di Soloraya saat ini kurang lebih dua unit/bulan. Padahal sebelumnya, penjualan yang dilakukan oleh setiap pengembang sekitar empat unit/bulan.

“Jadi kondisi ini telah menekan angka penjualan hingga 50 persen, jika hal ini terus berlanjut akan mengancam keberlangsungan industri property di Tanah Air,” katanya.

Nuryanto menuturkan, mengenai solusi untuk menstabilkan pasar, mau tidak mau para pengembang harus mengurangi keuntungan penjualan agar harga jual properti tetap terjangkau.

“Yang terpenting adalah bagaimana penjualan tetap harus berjalan. Kami juga banyak memberikan harga menarik bagi konsumen,” katanya.

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga acuan. Hal ini sebagai respons untuk mengendalikan nilai tukar Rupiah yang tengah melemah hingga tembus 14.000 per USD.

Deputi Gubernur Senior BI, Mirza Adityaswara mengatakan, hal tersebut akan dibahas dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) yang digelar pada pertengahan bulan ini. “BI kan sudah sampaikan bahwa nanti di RDG tanggal 16-17 Mei ada RDG bulanan untuk tentukan arah kebijakan moneter,” ujar dia di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, baru baru ini.

Dalam memutuskan kenaikan suku bunga acuan, BI akan melihat data-data yang ada, mulai dari inflasi hingga pergerakan arus modal global. Kebijakan bank sentral AS juga akan dijadikan bahan pertimbangan.

“Dan BI sudah sampaikan di pers rilis bahwa BI akan melihat kepada data untuk inflasi, ekspor impor, neraca pembayaran. Tentu kita juga lihat bagaimana arus modal di dunia, kita juga lihat bagaimana arah kebijakan AS yang akan naik Juni,” kata dia, seperti dikutip dari Antara.

Selain itu, BI juga akan melihat bagaimana pergerakan suku bunga acuan di negara-negara lain. Diakui Mirza, saat ini sejumlah negara telah menaikkan suku bunganya sebagai respons atas kebijakan bank sentral AS.

“Juga suku bunga negara tetangga. Malaysia naik, Korea naik, Australia naik. Nanti kita akses. Kalau memang diperlukan kenaikan suku bunga ya kita harus melakukan adjusment,” ungkap dia.

Dengan upaya yang dilakukan BI serta adanya langkah dari pemerintah, dia berharap nilai tukar Rupiah bisa kembali menguat, di bawah 14.000 per USD. “(Rupiah bisa di bawah 14.000?) Bisa,” tutupnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id