Press "Enter" to skip to content

RI Berpotensi Membayar Rp25,2 Triliun Akibat Kebijakan Trump

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Indonesia berpotensi membayar bea masuk sekitar US$ 1,8 miliar per tahun atau setara Rp25,2 triliun (Kurs Rp14.000/US$) jika hak istimewa untuk impornya dicabut oleh Amerika Serikat. Ada 124 barang asal Indonesia yang saat ini sedang dikaji ulang oleh Presiden Amerika Donald Trump.

Ketua Tim Ahli Ekonomi Wakil Presiden Sofjan Wanandi sejumlah barang dari Indonesia ke Amerika Serikat bebas bea masuk karena kebijakan Generalized System of Preferences (GSP) yang kini tengah di re-view.

Menurut dia Trump berpotensi mencabut GSP untuk barang-barang tersebut. Apabila Trump mencabut GSP sejumlah barang tersebut, artinya ada bea masuk yang harus dibayarkan.

“Saya percaya kalaupun dicabut semua 124 barang, dari US$ 20 miliar perdagangan RI dengan AS, itu paling kita kena bea masuk US$ 1,7-1,8 miliar,” katanya.

Sementara itu, Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang PS Brodjonegoro mengatakan, bila perlakuan khusus terhadap 124 barang RI yang masuk AS tersebut dicabut, maka kinerja ekspor Ri bisa terganggu.

Baca jugaRI Akan Lakukan ‘Serangan Balik’ Terhadap Perang Dagang Trump

“Mengenai perang dagang, di dalam perang dagang yang paling ditakutkan adalah adanya proteksi tarif tinggi yang kemudian bisa memengaruhi ekspor,” kata Bambang dalam pembukaan Internasional Development Forum yang digelar di The Ritz Carlton Jakarta, Selasa (10/7).

Lebih lanjut dia mengatakan, kondis ini ternyata juga bisa berdampak langsung pada pertumbuhan eknomi RI. “Kalau ekspor produk atau komoditi terganggu, yang kita khawatirkan nanti perekonomian di daerah penghasil komositas atau barang ekspor tersebut bisa terganggu,” tambahnya.

Ekonom Permata Bank Josua Pardede mengatakan bila hal tersebut terjadi maka sebaiknya Indonesia harus segera memiliki negara tujuan ekspor yang baru. “Kalau industrinya besar ya harus segera cari pasar ekspor baru,” kata dia, seperti dikutip dari Detik.com.

Josua mempertimbangkan pasar domestik yang pertumbuhan konsumsinya masih cenderung rendah. Sehingga, tetap butuh mencari pasar ekspor.

“Karena AS juga masuk ke mitra dagang kita yang besar ya setelah China Eropa dan juga Asean. Bisa jadi tapi kan sekarang 124 barang ini yang juga masuk misalnya tekstil. Barang itu berarti kalau domestiknya sendiri cukup kuat bisa. Tapi kita lihat dari pola konsumsi masyarakat rumah tangga itu cenderung masih cukup flat ya masih di bawah 5%,” sambungnya.

Ia menjelaskan, selain harus menemukan pasar ekspor baru Indonesia juga harus menjalin hubungan baik dengan beberapa negara Asia lain melalui Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP).

“Kalau produksinya banyak dan memang tujuannya ekspor berarti memang perlu negara tujuan baru, dan juga kita harus memperkuat RCEP,” jelas dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id