Gelombang Air Setinggi 7 Meter Hantam Kawasan Wisata Pantai Trisik Kulonprogo

gelombang air
Kawasan wisata Pantai Trisik, Desa Banaran, Kecamatan Galur Kulonprogo, setelah dihantam ombak setinggi 7 meter, Rabu (25/7) pagi | Foto : joss.co.id/sugondo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KULONPROGO – Gelombang air setinggi 7 meter menerjang kawasan pantai selatan Yogyakarta, Rabu (25/7) sejak pukul 06.00 WIB pagi. Sejumlah tempat wisata, tambak udang, dan bangunan lain luluh lantak diterjang gelombang besar yang berlangsung hampir lima jam lebih.

Berdasarkan pantauan Reporter JoSS.co,id di kawasan Pantai Trisik, Desa Banaran, Kecamatan Galur, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta, terjangan gelombang besar tersebut mulai dari hancurnya berbagai bangunan wisata di Taman Laguna Pantai Trisik, sekitar pukul 06.30 WIB hingga pukul 07.15 WIB.

Dalam tempo kurang dari satu jam berbagai fasilitas wisata di Taman laguna Pantai Trisik amblas tertimbun pasir, dan seluruh fasilitas rekreasi di laguna roboh diterjang gelombang besar.

Padahal, Taman Laguna Pantai Trisik ini berada seratus meter dari bibir pantai. Namun karena gelombang besar dengan rata-rata setinggi 7 meter, berbagai bangunan dan fasilitas wisata yang hancur luluh dan tebenam air laut.

Selain fasilitas rekreasi di atas laguna, bangunan – bangunan warung makan dan taman bermain anak-anak juga hancur tak berbekas.

Bukan itu saja, kerasnya terjangan gelombang hari ini juga menghancurkan bangunan beton, seperti gardu pandang, kolam renang, dan sejumlah bangunan lain.

gelombang air
Suasana Pantai Trisik setelah diterjang gelombang air besar | Foto : joss.co.id/sugondo

Diperoleh informasi, tempat wisata Taman Laguna Pantai Trisik ini baru saja dilaunching, sekitar awal bulan Juni 2018 lalu, bertepatan dengan Idul Fitri. Tempat rekreasi yang dibangun dengan biaya swadaya masyarakat ini, praktis baru beroperasi sekitar dua bulan.

Baca juga : BMKG Peringatkan Gelombang Ekstrem Di Perairan Indonesia

Namun pagi ini seluruh bangunan dan fasilitas rekreasi termegah di kawasan Pantai Trisik Desa Banaran, Kecamatan Galur, Kabupaten Kulonprogo, tersebut hilang dalam sekejap.

“Kerugian mencapai lebih dari satu miliar rupiah, karena bukan saja fasilitas rekreasi dan berbagai bangunan wisata, tambak udang udang hancur diterjang gelombang besar pagi ini,” ujar Joko Samudro, Kepala Dusun Trisik, Desa Banaran.

Hingga saat berita ini dilaporkan gelombang besar masih berlangsung, dan kini petugas dari Kepolisian, TNI, SAR, bersiaga untuk membantu warga melakukan evakuasi harta benda, dari warung-warung maupun rumah tinggal.

Diperoleh informasi, dari Kabupaten Bantul, Yogyakarta, gelombang besar setinggi 6 hingga 7 meter juga menerjang berbagai kawasan wisata di pantai selatan. Bahkan sejak semalam warga yang tinggal di kawasan pantai mulai mengungsikan harta benda mereka karena gelombang terus membesar, dimulai sejak tengah malam hingga pagi tadi dari gelombang setinggi 3 meter hingga kini tinggi gelombang mencapai 7 meter.

Belum diperoleh keterangan, tentang adanya korban jiwa dalam peristiwa ini. Namun kondisi di sepanjang pantai selatan Yogyakarta kini terus waspada. (gdo/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*