Press "Enter" to skip to content

78.065 Calon Siswa Mengaku Miskin Harus Dicoret

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Anggota Komisi E DPRD Jateng Muh Zen Adv mengatakan 78.065 calon siswa yang terbukti memalsukan status tidak mampu harus dicoret dari daftar penerimaan peserta didik baru (PPDB).

Menurut dia, kebenaran status tidak mampu harus telah dibuktikan melalui verifikasi, agar siswa yang benar-benar tidak mampu tetap dapat menggunakan fasilitas ini untuk diterima di sekolah negeri.

“Kalau memang terbukti memalsukan ya harus dibatalkan atau dicoret dari daftar PPDB, tapi harus benar-benar dibuktikan dengan ferivikasi. Jadi jangan sampai hak calon siswa yang kurang mampu menjadi terampas,” katanya kepada JoSS.co.id. Selasa (10/7)

Seperti diketahui, kebijakan pemberian kuota untuk warga miskin di PPDB tingkat SMA/SMA 2018 di Jawa Tengah ternyata banyak disalahgunakan. Dari 221.552 calon siswa SMA/SMK, 78.065 di antaranya menggunakan SKTM palsu.

Atas penggunaan SKTM bodong tersebut, Pemprov Jateng melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) telah melakukan pencoretan.

Guna menyikapi kemungkinan SKTM bodong yang tercecer dari pemantauan, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo telah menginstruksikan Disdikbud dan kepala SMA/SMK melakukan verifikasi lebih teliti terhadap seluruh pengguna SKTM.

“Persoalan hari ini kan SKTM, banyak komplain yang masuk ke saya. Kepala SMA/SMK di daerah sudah banyak yang melakukan verifikasi dan bagus, namun ada juga yang kurang serius. Hari ini full semua saya perintahkan untuk verifikasi,” tegas Ganjar usai melakukan inspeksi mendadak (sidak) di Kantor Disdik Jateng di Semarang, Selasa (10/7).

Data Disdikbud Jateng menyebutkan untuk jenjang SMA, total jumlah daya tampung sekolah mencapai 113.325 dengan jumlah pendaftar 113.092 calon siswa.

Dari jumlah pendaftar itu, yang menggunakan SKTM yakni 62.456. Setelah dilakukan verifikasi tinggal 26.507 SKTM. Artinya Disdik menemukan 35.949 pengguna SKTM yang tidak sesuai realita.

Sedangkan untuk SMK jumlah pendaftar diketahui lebih banyak dibandingkan kapasitas, yakni 108.460 pendaftar dengan daya tampung 98.486 kursi.

Baca juga : Sultan Dan Ganjar Usulkan Tol Semarang–Yogyakarta Dibangun Melayang

Pengguna SKTM ada 86.436 dan sekitar 45% diantaranya atau 42.116 adalah pengguna SKTM bodong.

Dalam sidaknya di Disdikbud, Ganjar langsung menelepon sejumlah kepala sekolah yang dianggap tidak serius melakukan verifikasi pengguna SKTM.

Sebab, menurutnya masih ditemukan data janggal seperti di SMA Mojogedang Karanganyar, SMK Negeri 2 Blora dan SMK 1 Purwokerto. Di sekolah-sekolah tersebut jumlah pendaftar yang menggunakan SKTM mencapai 60 %, bahkan ada yang 90 %

“Saya tegas pada kepala sekolah yang tidak mau melakukan verifikasi, kalau tidak mau jadi kepala sekolah ya berhenti, saya tegas saja,” tegas dia.

Permendikbud Nomor 14 Tahun 2018 mewajibkan sekolah negeri menerima siswa tidak mampu paling sedikit 20%. Muncul permasalahan karena tidak ada batas maksimum dari kuota warga miskin tersebut.

“Saya akan bertemu dengan pak menteri, sistemnya harus diubah. Mungkin tahun depan yang miskin akan diseleksi dengan jalur tersendiri dan harus ada syarat minimum prestasi. Kalau tidak ya lebih baik kita kasih beasiswa saja agar mereka tetap bisa sekolah,” imbuh Ganjar.

Kepala Disdikbud Jateng Gatot Bambang Hastowo mengaku sebelumnya sudah mengumpulkan kepala sekolah maupun perwakilannya pada Jumat (6/7) lalu. Saat itu, sekolah diinstruksikan untuk melakukan pengecekan terhadap penggunaan SKTM.

Dari upaya itu, terkuak banyak pengguna SKTM ternyata warga mampu. Dan para orang tua telah menarik SKTM palsunya mengingat verifikasi dilakukan dengan menggandeng pihak kepolisian.

“Bekerjasama dengan anggota polsek atau polres setempat, untuk menjelaskan soal konsekuensi hukumnya karena kepolisian yang lebih paham tentang aturan hukumnya. Seperti di SMA 1 Boyolali, setelah orang tua dikumpulkan, ada yang menarik SKTM,” tukas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id