Press "Enter" to skip to content

674 Anak Guru Melenggang Mulus di PPDB SMA/SMK Jateng

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PATTIRO Semarang mencatat sebanyak 674 anak guru melenggang mulus di PPDB SMA/SMK di Jateng. Pergub no. 64 tahun 2018 dinilai tidak sesuai dengan azas keadilan dan pemerataan.

Ketua Pusat Telaah dan Informasi Regional (PATTIRO) Semarang M. Syofii mengatakan kebijakan tersebut harus direvisi dengan menghilangkan pertimbangan anak guru sebagai bagian prioritas yang diterima karena tidak sesuai dengan azas keadilan dan pemerataan.

Dia menilai, dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMA/SMK di Jateng 2018 anak guru yang mendaftar sekolah secara otomatis masuk dalam PPDB SMA/SMK tanpa pertimbangan nilai dan zonasi.

Menurut dia,PPDB menjadi isu utama yang dibahas dalam 2 pekan terakhir, hal ini menimbulkan polemik di masyarakat yaitu berupa aduan dari pihak-pihak yang merasa dirugikan dengan kebijakan ini.

“Selain tentang SKTM yang digunakan untuk mendaftar, dalam urutan prioritas, anak guru menjadi prioritas utama untuk di terima dimana orangtuanya mengajar di satuan pendidikan tersebut,” katanya dalam keterangan tertulis yang di terima JoSS.co.id Minggu (8/7) malam.

Data yang dihimpun PATTIRO mencatat sejumlah 674 anak guru otomatis masuk dalam PPDB SMA/SMK tanpa pertimbangan nilai dan zonasi.

Menurut dia, ketentuan dalam Pergub. 64 tahun 2018 tentang PPDB pasal 13 memang menyebutkan memang anak guru mendapatkan prioritas itu.

Baca juga : Mendulang Rupiah Dari Sketsa Tokoh Di Tahun Politik

Meski demikian, lanjutnya ketentuan ini sebenarnya berbeda dengan Permendikud no. 14 tahun 2018 dipasal 14 yang menyebutkan bahwa dalam seleksi siswa baru jenjang SMA hanya memperhatikan jarak tempat tinggal, SHUN SMP, dan Prestasi akademik maupun non akademik lainnya.

“Proses masuknya anak guru ini ada kekurangan dimana guru sebagai panitia (verifikator) juga sebagai pendafar jadi terlihat kurang independen dan masyarakat tidak mengetahuinya,” ujarnya.

Data rekapitulasi posko PPDB Jateng 2018 PATTIRO Semarang dan Relawan Integritas pada tanggal 08 Juli 2018 menyebukan bahwa mayoritas anak guru berminat masuk IPA sejumlah 376 siswa, Kedua SMK sejumlah 159 siswa dan ketiga IPS sejumlah 139 siswa.

Sementara itu kota terbesar penyumbang anak guru adalah di Kabupaten Cilacap dengan jumlah 41 siswa, dan paling sedikit Kota Pekalongan, Purbalingga, dan Wonosobo masing-masing 6 siswa untuk SMA.

Adapun di jenjang SMK Kota Paling banyak penerima anak guru di Kota Semarang yaitu 20 Siswa, dan Paling sedikit Kota Tegal, kabupaten Tegal dan Magelang, yaitu 0.

“Untuk jenjang SMA ada sejumlah12 siswa Penambahan data anak guru yang dari sebelumnya 503 siswa di tanggal 04 Juli 2018,” tuturnya.

Untuk itu, PATTIRO Semarang menyarankan untuk Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah untuk merevisi Pergub no. 64 tahun 2018 dengan menghilangkan pertimbangan anak guru sebagai bagian prioritas yang diterima karena tidak sesuai dengan azas keadilan dan pemerataan.

Selain itu, melakukan verifikasi terhadap seluruh anak guru yang terdaftar dalam PPDB sesuai dengan fakta atau tidak. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id