Press "Enter" to skip to content

Pasca Rujuk, Zona Waktu Dua Korea Dibuat Sama

Mari berbagi

Joss, SEOUL KORSEL – Pemimpin tertinggi Korea Utara, Kim Jong-un, berjanji akan memajukan zona waktu negaranya yang berselisih 30 menit dengan zona waktu Korea Selatan, setelah pertemuan dua Korea di Gedung Perdamaian Panmunjom. Dengan memajukan zona waktunya 30 menit, zona waktu Korsel dan Korut akan sama.

Informasi ini disampaikan Juru bicara Istana Kepresidenan Korsel, Cheongwadae Yoong Young-chan, yang menyebutkan rencana itu disampaikan Kim Jong-un kepada Presiden Korsel Moon Jae-in menjelang akhir pertemuan di Gedung Perdamaian, Desa Gencatan Senjata Panmunjom, kemarin.

Dengan perubahan waktu di Korut, dua Korea akan kembali ke standar waktu yang asli. Jong-un juga mempersilakan Korsel untuk mengumumkan kesepakatan itu secara terbuka agar diketahui masyarakat luas. Jong-un secara berkelakar sempat mengatakan merasa “patah hati” saat melihat dua jam dinding yang terpampang di ruang pertemuannya dengan Jae-in menunjukkan waktu kedua negara yang berbeda.

Berdasarkan catatan yang ada, Korsel dan Korut menetapkan  zona waktu yang berbeda berbeda sejak 2015, ketika Pyongyang memutuskan untuk mengubah standar waktunya lebih lambat 30 menit dari Seoul. Hal itu dilakukan Pyongyang dengan alasan nasionalisme, mengembalikan zona wilayah waktu Korut sebelum masa penjajahan Jepang 1910-1945.

Namun, setelah pertemuan dua Korea dilakukan, semuanya akan kembali kepada standar yang asli. Perubahan waktu di Korut diperkirakan akan mempermudah perdagangan dan ritme kerja lembaga keuangan kedua negara. Pembukaan perdagangan pun diperkirakan akan dibuka dan ditutup dalam waktu yang sama, sehingga transaksi kedua negara bisa lebih efektif.

Sementara itu, di luar dugaan keberhasilan rekonsiliasi Dua Korea ternyata disambut dengan sikap berbeda oleh sebagian warga Korsel. Ratusan warga di Seoul menggelar protes di dekat balai kota sebagai bentuk penolakan terhadap upaya rekonsiliasi antara Korea Selatan dan Korea Utara, Minggu (28/4). Demo itu berlangsung dua hari setelah Presiden Moon Jae-in dan Kim Jong-un bertemu dan mengeluarkan pernyataan bersama Deklarasi Panmunjom.

Sebagian pemrotes berteriak “Moon harus pergi” sambil berjalan mengelilingi taman di sekitar balai kota. Sejumlah pedemo lainya bahkan turun ke jalan sambil membawa bendera Amerika Serikat, sekutu terdekat Korsel, sebagai bentuk penolakan terhadap kebijakan Moon yang ingin menjaga jarak dengan Washington.

Seorang wanita yang turut serta dalam demo mengatakan deklarasi damai yang disepakati kedua pemimpin Korea pada Jumat (27/4) lalu adalah “perdamaian palsu”. Demonstran lainnya menyebutkan bahwa perdamaian itu karena urusan uang. “Korut hanya membutuhkan uang”. (afp/ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id