Press "Enter" to skip to content

Jembatan Kalikuto Diresmikan, Operasional Masih Satu Jalur

Mari berbagi

JoSS, BATANG – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljanto meresmikan Jembatan Kali Kuto yang merupakan salah satu penghubung jalur tol fungsional Batang-Semarang, Rabu (13/6).

Pengoperasian Jembatan Kali Kuto ditandai dengan melintasnya truk yang ditumpangi oleh Menteri Basuki sekitar pukul 15.30 WIB. Selanjutnya, kendaraan penumpang yang sempat dihentikan karena ada peresmian jembatan itu, diperbolehkan melintas.

Menurut Basuki, pembukaan jembatan untuk dioperasikan satu lajur itu sesuai dengan waktu yang dijadwalkan. Jembatan ini, lanjut dia, akan dioperasionalkan 24 jam. Konstruksi dan lapisan jembatan berupa plat baja dipastikan mampu menahan beban hingga 16 ton.

“Tadi sempat diuji pakai ekskavator, jembatan ini mampu menahan beban hingga 16 ton. Keberadaan jembatan ini diharapkan bisa membantu memperlancar arus mudik Lebaran 2018,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Dia menambahkan, setelah arus mudik dan balik selesai, menurut dia, pengerjaan jembatan ini akan dilanjutkan. Ia menyebut butuh waktu sekitar empat bulan hingga Oktober hingga jembatan ini bisa beroperasi penuh. “Ini tinggal sedikit, tinggal memasang `sling`,” katanya.

Sementara itu, arus mudik di ruas tol fungsional Batang-Semarang, Jawa Tengah, sempat mengalami kenaikan volume kendaraan, hal itu mengakibatkan antrean sepanjang 1 kilometer jelang exit toll Grinsing.

Menurut petugas Satlantas Polres Batang yang ditempatkan di Pos Pengamanan Terpadu Grinsing, Fathan Amirudin, kepadatan arus mudik pada pukul 15.05 WIB tersebut karena berbarengan saat jam pulang kantor.

“Selain pemudik, banyak karyawan yang bekerja di sekitar Batang sini yang ingin mencoba jalur tol fungsional,” katanya. Antrean panjang ini, tambah dia, berlangsung kurang dari setengah jam, setelah itu arus lalu lintas kembali normal.

Padunya koordiansi antara petugas kepolisian yang ditempatkan di Pos Pengaman Terpadu Batang Timur di bagian barat ruas Tol Batang-Semarang dan Pos Pengaman Terpadu Grinsing tak membuat ketersendatan lebih panjang.

Padahal jalur ruas tol sepanjang 75 kilometer ini menyempit jelang Jembatan Kalikuto. “Rekan kami di barat telah mengantisipasinya dengan mengalihkan arus lalu lintas ke jalur Pantai Utara Jawa (Pantura),” tuntas Fathan.

Sementara itu, Direktur Utama PT Jasamarga Semarang Batang (JSB) Arie Irianto mengatakan, arus mudik setelah Sabtu (9/6) terus menyusut. Jumlah kendaraan yang melintasi ruas Tol Batang-Semarang menurun.

“Puncaknya sudah lewat pada Sabtu malam lalu. Jasa Marga punya perhitungan, jika lonjakan 100 persen sudah terjadi, maka puncak arus mudik sudah berlalu,” kata Arie. 

Namun demikian, kata Arie, pihak JSB akan tetap melakukan pelayanan mudik semaksimal mungkin. Terutama jelang pintu keluar Grinsing dengan menempatkan sejumlah petugas di Pos Pengamanan Terpadu. 

Selain itu juga, JSB melakukan pantauan langsung di pintu Weleri selepas Jembatan Kalikuto untuk mengarahkan pemudik yang hendak menuju Semarang, Solo, atau Surabaya. 

“Kami harap hingga arus balik nanti perjalanan masyarakat lancar dan selamat sampai tujuan,” tambah Arie. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id