Press "Enter" to skip to content

Bundaran Bubakan Diubah Jadi Polder Mini dan Ruang Terbuka

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Bundaran Bubakan masuk dalam program penataan Kawasan Kota Lama dan diubah peruntukannya dari bundaran taman jalan menjadi polder mini dan taman terbuka untuk menampung air hujan dan rob serta mengurangi risiko banjir di kawasan tersebut.

Ketua Badan Pengelola Kawasan Kota Lama (BPK2L) Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu, mengatakan pembangunan polder mini tersebut pada prinsipnya berjalan lancar. Hanya ada penundaan sebentar karena terjadi perubahan desain polder yang saat revisinya menunggu persetujuan kementerian.

“Saat ini sedang revisi untuk mendapatkan desain yang bagus dan menarik, sehingga nantinya bisa dinikmati warga. Menteri PUPR menghendaki harus bagus dan berbeda dari yang ada saat ini,” kata Hevearita yang akrab dipanggil Ita, Kamis (28/6).

Menurut Ita, pada desain yang lama Bundaran Taman Jalan Bubakan hanya diubah menjadi polder mini biasa untuk menampung air di sekitar Bubakan untuk dialirkan ke Sungai Semarang. Namun kemudian disulap menjadi ruang terbuka semacam landmark yang menyediakan tempat duduk bagi warga yang ingin menikmati suasana polder atau beraktivitas lain.

“Di sana tetap menjadi ruang terbuka hijau. Kalau taman yang lama itu kan taman pasif. Nanti, yang akan dibangun, menjadi taman aktif. Hanya, memang desainnya lagi direvisi agar lebih bagus,” ujar Ita yang juga Wakil Wali Kota Semarang.

Baca juga Gedung Parkir Pandanaran Tidak Atasi Kemacetan Kota Semarang

Terkait progres pembangunan polder, dia menyatakan saat ini sudah mencapai 15 persen. Di lokasi bakal polder, pelaksana proyek sedang memasang tiang pancang yang merupakan penguat bagian bawah landmark taman dan polder.

Dari pemantauan diketahui saat ini baru 20 tiang yang berhasil dipasang dari total kebutuhan 220 tiang pancang. “Dalam satu hari bisa memasang tiang pancang maksimal 15 titik. Untuk struktur memang bisa lebih cepat tapi arsitekturnya yang lebih lama.”

Polder mini di Bubakan ini, tutur Ita, selain untuk membantu menanggulangi rob dan banjir yang sering melanda kawasan Kota Lama, juga dirancang untuk mempercantik kawasan Kota Lama sehingga makin menarik sebagai detinasi wisata. Selain di Bubakan, polder mini juga akan dibangun di sekitar Jembatan Berok.

Proyek revitalisasi kawasan Kota Lama Semarang dikerjakan lewat bantuan dana dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sebesar Rp 156 miliar. Kegiatan tersebut dimulai  tahun 2017 dan dijadwalkan bisa selesai akhir 2018. Saat ini progress proyek masih pada posisi pengerjaan jalan dengan pemasangan ducting untuk menempatkan jaringan kabel dari berbagai instansi di antaranya Telkom dan PLN. (tbrjt/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id