Pemerintah Arab Saudi Izinkan 150.000 Jamaah Melakukan Ibadah Umrah di Masjidil Haram

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, ARAB SAUDI – Pemerintah Arab Saudi mengizinkan 150.000 jamaah melakukan ibadah umrah atau salat setiap hari di Masjidil Haram selama Ramadan mulai pekan depan. Izin umrah akan diberikan kepada jamaah berusia 65 tahun ke atas.

Dewan Pimpinan urusan Dua Masjid Suci Arab Saudi menyatakan hingga 100.000 jamaah akan diizinkan untuk salat di Masjidil Haram dan 50.000 jamaah akan diizinkan untuk melakukan ibadah umrah. Langkah itu merupakan bagian dari rencana untuk meningkatkan kapasitas operasional.

Kementerian Agama Islam, Bimbingan dan Dakwah mengatakan, izin umrah akan diberikan kepada jamaah berusia 65 tahun ke atas sebagaimana dikutip ArabNews.com, Rabu (7/4/2021). Kendati begitu, mereka harus sudah divaksinasi virus Corona (Covid-19).

Syekh Abdulrahman Al-Sudais, Kepala Dewan Pimpinan Dua Masjid Suci mengatakan bahwa imunisai adalah persyaratan untuk memasuki Masjidil Haram dan Masjid Nabawi di Madinah.

Menteri Urusan Islam, Drabdullatif Al-Asheikh sebelumnya mengeluarkan arahan terkait tindakan pencegahan untuk mencegah penyebaran virus Corona selama Ramadan.

Sementara itu, buka puasa, suhur dan itikaf di dalam masjid selama Ramadan akan ditangguhkan. Sedangkan jumlah lokasi untuk salat Idul Fitri akan ditambah.

Baca juga: Arab Saudi Canangkan Penanaman 10 Miliar Pohon, Dimulai dari Kompleks Masjidil Haram

“Hal-hal yang terkait dengan penyelenggaraan salat tarawih dan salat malam (qiyam) di masjid akan diumumkan kemudian,” kata Al-Asheikh, dilansir dari kabar24.bisnis.com.

Sementara itu, Wakil Menteri Haji dan Umrah, Abdel Fattah Mashat, mengatakan orang yang ingin melakukan umrah selama Ramadan harus mengajukan aplikasi izin melalui aplikasi Tawakkalna, bukan aplikasi Eatmarna.

Selain itu, akan ada pembaruan dalam beberapa hari mendatang untuk pemberian izin. Izin akan diumumkan setiap minggu selama Ramadan untuk para jemaah dan orang-orang yang ingin salat di Dua Masjid Suci.

Sebagaimana diketahui, pemerintah Arab Saudi telah mengkonfirmasi bahwa pihaknya telah siap menerima jemaah umrah pada Ramadan di dua masjid suci yakni Masjidil Haram dan masjid Nabawi tahun ini dengan protokol kesehatan yang ketat.

Seperti dilansir dari Haramain Sharifain, situs penyedia informasi dua Masjid Suci, Menteri Deputi Haji dan Umrah Arab Saudi Abdulfattah bin Sulaiman Mashat mengkonfirmasi hal tersebut pada Sabtu. “Dia juga mengatakan bahwa Kementerian telah mengambil tindakan proaktif untuk melindungi kesehatan dan kesejahteraan para peziarah dan pengunjung,” seperti dikutip dari situs.

Langkah tersebut termasuk vaksinasi Covid-19 kepada seluruh pegawai Masjid Suci. Lebih lanjut, Abdulfattah mengatakan langkah kehati-hatian yang sudah diterapkan akan dilaksanakan secara maksimal.

Sebelumnya, Presiden urusan dua Masjid Suci Abdul Rahman Al-Sudais menekankan bahwa Presidensi Umum dan otoritas keamanan yang beroperasi di dalam Dua Masjid Suci akan sangat ketat dalam menerapkan tindakan pencegahan Dalam rangka protokol kesehatan, area mataf hanya boleh digunakan untuk tawaf saja.

Perlu diketahui, jumlah jemaah umrah biasanya akan lebih padat selama bulan Ramadan. Hal ini lantaran banyak umat Islam yang mengejar keutamaan umrah di bulan Ramadhan yang sama nilainya dengan berhaji.

Pemerintah Arab Saudi menutup dua Masjid Suci untuk kegiatan buka puasa dan shalat tarawih pada Ramadan tahun lalu akibat pandemi Covid-19. Pada saat yang sama, pemerintah setempat juga menangguhkan visa umrah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*