Musyawarah Wilayah GJKI Korwil Jateng: Keluar Dari Masa Kegelapan, Mandiri Di Tengah Pandemi

Pembimas Kristen Kemenag Kanwil Jateng, Siswo Martono meminta setiap gereja ikut mendukung upaya pencegahan penularan Covid-19 dengan menerapkan protokol kesehatan. Hal itu diungkapkan dalam Musyawarah Wilayah GJKI Korwil Jateng di D’Emmerick Hotel Salatiga, Sabtu (10/4/2021). (Foto: Linakasih/JoSS)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SALATIGA – Pandemi Covid -19 yang terjadi di Tanah Air dalam setahun terakhir membawa dampak yang begitu besar di seluruh lapisan masyarakat. Meski demikian, masyarakat diharapkan dapat mengatasi kondisi ini, keluar dari masa kegelapan dan mandiri di tengah pandemi.

Hal itu diungkapkan Pendeta Andreas Kusnin dalam Musyawarah Wilayah dan Sarasehan Gereja Jemaat Kristus Indonesia (GJKI) Korwil Jateng 2021 di D’ Emmerick Hotel Salib Putih, Salatiga pada Sabtu (10/4/2021). Pertemuan yang dihadiri gembala jemaat dan perwakilan pengurus gereja di 48 GJKI di Jawa Tengah ini mengusung tema ‘Sang Perintis’.

Andreas Kusnin mengatakan, tema ‘Sang Perintis’ sesuai dengan kondisi pandemi Covid-19 saat ini, yang membawa banyak orang merasa berada dalam masa kegelapan. Untuk menghadapi kondisi ini, jemaat GJKI diminta untuk dapat meneladani Yesus Kristus.

“Ketika malam sebelum Dia disalib, yang dianggap sebagai masa kegelapan bagi-Nya, Ia memanfaatkan hal itu untuk menyelesaikan konflik batinnya, yaitu menggenapi kehendak Bapa di surga, menjadi penebus dosa manusia,” kata Gembala Sidang GJKI Keluarga Shalom, Semarang ini.

Dia mengungkapkan setiap orang memiliki masa kegelapan, namun sebagai orang yang percaya, harus dapat keluar dari kegelapan dan menyelesaikan konflik apapun yang dihadapi.

Baca juga: Sambut Ramadan, DPRD Jateng Ajak Seluruh Lapisan Masyarakat Jaga Kerukunan Guna Tangkal Intoleransi dan Terorisme

“Kondisi pandemi ini hendaknya menjadi tantangan bagi kita semua, untuk mengeluarkan potensi terbaik kita, dan semakin kreatif menghadapi berbagai tantangan, seperti teladan dari Yesus sebagai Sang Perintis,” katanya.

Sementara itu, Ketua Nasional GJKI, Pendeta Daniel Tri Handaka mengatakan, di tengah pandemi covid-19 yang sudah berlangsung selama setahun, pihaknya bersyukur karena GJKI tetap bertumbuh dalam kemandirian, dengan persatuan yang tetap teguh.

Menurut dia, pengurus nasional GJKI pada 2021 ini memasuki masa pelayanan ketiga tahun, dan akan terus berjuang untuk menyampaikan kebenaran Injil Yesus Kristus, di mana hal itu berarti tidak mementingkan diri sendiri, atau juga ikut memikirkan orang lain.

“Kita sebagai hamba tidak bisa memikirkan diri sendiri. Meski harus mandiri, kekeluargaan di GJKI tetap luar biasa, dan saling membantu. Kami juga sudah menyalurkan bantuan ke NTT yang baru saja mendapat musibah dari uluran tangan gereja-gereja GJKI,” jelasnya.

Yohanes Marwito selaku pengurus GJKI Korwil Jateng menuturkan pada Musyawarah Wilayah tahun ini, ada penambahan sejumlah gereja yang bergabung dalam organisasi ini. Hal ini diharapkan dapat memperluas pelayanan dan memperkuat kerjasama antargereja di wilayah ini.

“Kita juga terus saling membantu satu sama lain antargereja dalam hal pelayanan. Di acara ini kita juga mengumpulan donasi untuk membantu saudara-saudara kita yang terkena musibah di NTT, ” jelasnya.

Pembimas Kristen Kemenag Kanwil Jateng, Siswo Martono menekankan, penerapan protokol kesehatan (3M) di tengah pandemi covid-19 harus terus dilakukan dalam berbagai kegiatan, termasuk dalam pelaksanaan ibadah. Para pemimpin gereja diminta terus menyampaikan imbauan itu kepada jemaatnya.

“Saya juga sudah mendata semua tokoh agama Kristen untuk bisa divaksin secara bergiliran. Kita masih harus terus memerangi covid-19, mengingat penyebarannya yang masih berlanjut, meski mulai mereda,” paparnya.

Adapun, dalam kegiatan itu juga dilakukan pentahbisan dua pendeta GJKI yakni Pendeta Andreas Kusnin dari GJKI Keluarga Shallom Semarang, dan Pendeta Jokanan Unus Prayitno dari GJKI Kopen, Sukoharjo. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*