Sambut Ramadan, DPRD Jateng Ajak Seluruh Lapisan Masyarakat Jaga Kerukunan Guna Tangkal Intoleransi dan Terorisme

Ketua DPRD Jateng Bambang Kusriyanto saat menjadi pembicara dalam dialog mengenai konflik sosial yang digelar Badan Kesbangpol Provinsi Jateng, Senin (29/3/2021), di Gedung Paud & Dikmas Jateng di Kabupaten Semarang. (foto: dprd.jatengprov.go.id)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – DPRD Provinsi Jawa Tengah mengajak seluruh elemen masyarakat untuk bersinergi menjaga keharmonisan dan kerukunan antar umat beragama, guna menangkal aksi terorisme dan intoleransi.

Hal itu diungkapkan Wakil Ketua DPRD Provinsi Jateng Ferry Wawan Cahyono dalam rapat virtual Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkompinda) di Grhadika Bhakti Praja, Jalan Pahlawanan Nomor 9 Kota Semarang, Rabu (7/4/2021).

Rapat yang dihadiri Wagub Jateng Taj Yasin Maimoen, Pangdam IV/ Diponegoro Mayjen TNI Rudianto, Kejati Jateng Priyanto, dan beberapa pejabat forkompinda lainnya itu membahas soal harmonisasi dan rasa aman beribadah di tengah pandemi Covid-19.

Ferry juga menekankan konsep networked community governance sebagai benteng pencegahan aksi teror. Mengenai penggunaan tempat ibadah, dilakukan dengan pembatasan jamaah dan protokol kesehatan diharap dapat dipatuhi dan dijalankan sepenuhnya.

Menurutnya menjaga keharmonisan dan kerukunan masyarakat yang multikultural bukan hanya satu pihak saja, melainkan semuanya ikut terlibat.

Apalagi, lanjutnya pandemi belum usai, aksi teror belakangan terjadi menambahkan kepanikan masyarakat apabila sistem informasi yang tersebar hanyalah hoax maka sangat disayangkan.

“Networked community governance merupakan bentuk pemanfaatan semua potensi bangsa dan masyarakat dalam penyelesaian masalah secara kolektif bersama pemerintah pusat sehingga bisa menciptakan visi penyelesaian secara terstruktur,” kata Politikus Golkar itu.

Wakil Ketua DPRD Provinsi Jateng Ferry Wawan Cahyono (Foto: dprd.jatengprov.go.id)

Dalam hal ini, lanjut Ferry, jika berbicara mengenai multikulturalisme struktur politik global, maka akan tepat jika mengaitkannya dengan konsep Penta Helix. Model Penta Helix didasarkan pada 5 jenis pemangku kepentingan yaitu academic, business, community, government,
dan media.

Baca juga: DPRD Jateng Dorong Realisasi Proyek Infrastruktur dan Percepatan Pemulihan Ekonomi Pasca-Pandemi Covid-19

“Konsep Penta Helix itu merupakan wujud dari semangat multikulturalisme dalam penanganan masalah ‘rasa takut’. Namun, perlu ditegaskan bahwa tetap diperlukan peran parlemen untuk mengawasi agar sistem tersebut berjalan sesuai arah kepentingan rakyat. Sebagai lembaga demokrasi pemegang suara rakyat, parlemen dapat menciptakan shared vision ke dalam Penta Helix stakeholders akan pentingnya kolaborasi untuk menangani masalah,” jelasnya.

Pada kesempatan yang berbeda, Ketua DPRD Provinsi Jateng Bambang Kusriyanto menyesalkan adanya aksi terorisme yang terjadi di Gereja Katedral di Makasar pada Minggu (28/3/2021) lalu. Peristiwa itu tentunya menimbulkan duka mendalam, karena adanya korban luka-luka, selain itu juga menyebabkan luka psikologis di kalangan jemaat.

Ungkapan duka mendalam itu disampaikannya di sela-sela dialog kegiatan peningkatan kapasitas masyarakat sipil dalam penyelesaian konflik sosial yang digelar Badan Kesbangpol Provinsi Jateng, Senin (29/3/2021), di Gedung Paud & Dikmas Jateng di Kabupaten Semarang dengan tema ‘Melalui Koordinasi & Sinergitas, Kita Tingkatkan Peran Aktif Masyarakat untuk Mencegah Konflik Sosial.’

Rapat virtual Forkompinda Jateng Grhadika Bhakti Praja, Semarang, Rabu (7/4/2021) membahas soal harmonisasi dan rasa aman beribadah di tengah pandemi Covid-19. (foto: dprd.jatengprov.go.id)

Dalam hal ini, ia mengingatkan masyarakat untuk tetap menjaga keutuhan bangsa dan bersatu melawan paham radikalisme. Karena, paham tersebut mampu memicu konflik sosial dan aksi teror di masyarakat.

Ia juga berpesan agar aksi bom bunuh diri tersebut tidak terjadi lagi sekaligus tidak dikaitkan dengan agama apapun. Sebab, ia meyakini tidak ada agama yang mengajarkan keburukan terhadap umatnya.

“Saya berpesan kekerasan itu jangan dikaitkan dengan kelompok agama apapun karena agama selalu mengajarkan kebaikan. Bahkan, satu organisasi apapun tidak ada yang mengajarkan untuk melanggar hukum,” ucapnya.

Sebagai informasi, aksi bom bunuh diri meledak di depan Gereja Katedral Kota Makassar. Saat ledakan itu terjadi, jemaat di dalam gereja baru saja selesai melaksanakan Misa Minggu Palma.

Gubernur Ganjar Pranowo juga meminta semua pihak berperan menjaga keharmonisan dan kerukunan meski pandemi belum usai.

Ia ingin semua pihak bersama jaga toleransi antarsesama. Terlebih, memasuki Ramadan diharapkan masyarakat tetap menjalankan ibadah seperti biasa dan protokol kesehatan (protkes) wajib dipatuhi.

“Pandemi Covid juga belum usai namun proses vaksinasi di Jateng terus dilakukan secara merata dan luas. Tahapan pemulihan di semua sektor berjalan pelan tapi pasti. Teror yang terjadi pada pekan lalu, kami ingin semua elemen masyarakat masih bisa menjaga harmonisme dan tidak meruntuhkan kerukunan. Ramadan yang sebentar lagi akan datang, ibadah bisa dipergunakan seperti semula namun dengan pembatasan jamaah dan sekali lagi patuh protkes,” harap gubernur. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*