Pakar HAM Desak Dewan Keamanan PBB Lakukan Embargo Senjata dan Sanksi Tegas Terhadap Junta Militer

Seorang petugas polisi berdiri di depan pengunjuk rasa anti-kudeta di Yangon, Myanmar, 19 Februari 2021 (AP Photo/hrw.org)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, NEW YORK – Seorang pakar hak asasi manusia (HAM) di PBB mendesak Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) harus segera melakukan embargo senjata dan menjatuhkan sanksi terhadap militer militer Myanmar.

Dalam laporan terbaru, Pelapor Khusus PBB untuk situasi HAM di Myanmar, Thomas Andrews, menyerukan komunitas internasional untuk bertindak cepat dan tegas untuk menuntut kembalinya demokrasi di Myanmar.

“Saya mendesak anggota Dewan Keamanan PBB untuk mempertimbangkan kebrutalan tak henti-hentinya di Myanmar,” ujar Andrews dalam sebuah pernyataan, dilansir dari mediaindonesia.com.

Dewan Keamanan PBB, lanjut dia, harus segera memberlakukan embargo senjata global dan menjatuhkan sanksi ekonomi yang menargetkan militer Myanmar dan sumber pendapatannya.

Diapun merujuk krisis di Myanmar ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk diselidiki. Selain itu, ada potensi untuk menuntut kekejaman yang terjadi, termasuk genosida, kejahatan perang dan kejahatan kemanusiaan. Di samping itu, PBB dan komunitas internasional harus menyangkal pengakuan junta militer sebagai pemerintah sah di Myanmar.

Seperti diketahui, kudeta militer mulai berkuasa di Myanmar sejak 1 Februari lalu. Aksi itu mengakhiri percobaan demokrasi selama satu dekade dan memicu pemberontakan massal. Kantor HAM PBB, pada hari Kamis kemarin, mengungkapkan bahwa Militer Myanmar sudah membunuh 54 orang dan menangkap lebih dari 1700 orang sepanjang kudeta berlangsung.

Baca juga: PBB Ungkap Kekejaman Junta Militer Terhadap Para Demonstran Myanmar

Sementara itu, ratusan warga Myanmar berkumpul di Mandalay Kamis kemarin untuk menghadiri pemakaman Ma Kyal Sin, remaja 19 tahun yang menjadi ikon perlawanan terhadap junta militer. Ia tewas tertembak pada hari Rabu lalu ketika mengikuti unjuk rasa di kotanya.

Kyal Sin menjadi viral ketika foto ia mengikuti unjuk rasa Rabu lalu tersebar di media sosial. Pada foto sebelum ia tewas tersebut, Kyal Sin mengenakan kaos yang bertuliskan “Semua Akan Baik-baik Saja” di mana menggambarkan optimisme Gerakan Pemberontakan Sipil untuk mengembalikan Myanmar seperti semula.

Dikutip dari Channel News Asia, para peziarah didominasi oleh remaja-remaja seusianya. Mereka datang ke pemakaman Kyal Sin untuk mendoakannya, menyanyikan nyanyian protes terhadap Militer Myanmar, dan mengangkat salut tiga jari yang menjadi simbol pemberontakan Myanmar.

“Kami sangat marah terhadap tindakan Militer Myanmar yang tidak menausiawi. Di sisi lain, kami juga sedih karena kehilangannya (Kyal Sin),” ujar Sai Tun, salah satu warga yang datang ke pemakaman Kyal Sin.

“Kami akan terus berjuang untuk mengakhiri kediktatoran di Myanmar. Kita akan bangkit dan menang,” ujarnya Sai Tun menambahkan.

Orang-orang terdekat Kyal Sin, yang juga biasa dipanggil Angel, mengatakan ia sudah sadar resikonya ketika mengikuti unjuk rasa menentang kudeta. Bahkan, Kyal Sin sudah meninggalkan surat wasiat, meminta keluarganya mendonasikan organ tubuhnya yang masih berfungsi ke orang yang membutuhkan jika ia tewas. Kyal Sin adalah adalah satu dari puluhan orang yang tewas dibunuh Militer Myanmar.

Berbagai negara mengecam apa yang dilakukan Militer Myanmar. Amerika, misalnya, sampai memperkuat sanksi ke Myanmar dengan memblokir aktivitas dagang yang melibatkan Kementerian Pertahanan, Kementerian Dalam Negeri, dan dua konglomerasi Militer Myanmar. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*