Buku Soal Diet Ketat Ala Tya Ariestya Yang Kini Beredar Dinilai Membahayakan Kesehatan

Foto: Dok. Instagram @tya_ariestya
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

DIET ketat ala artis Tya Ariestya belakangan ini ramai diperbincangkan. Bagaimana tidak, ibu dua anak ini berhasil menurunkan berat badan 25 kilogram hanya dalam waktu empat bulan. Namun pengalaman diet yang telah dibukukan dan beredar di masyarakat itu dinilai membahayakan kesehatan.

Kritikan datang dari selebgram dan ahli gizi, Yulia Baltschun. Lewat Instagram TVnya, Yulia mengaku  mendapatkan direct message yang intinya memprotes pola diet yang membahayakan.

Saat membaca bagian buku yang dicuitkan ahli gizi di Yogyakarta di Twitter, ia merasa tak bisa berdiam. “Harusnya yang kayak gini menjadi hal yang serius di Kementerian Kesehatan untuk menindak, karena ini sudah kelewat sering terjadi,” katanya membuka diskusi soal diet yang diunggah di akun Instagramnya, Selasa (2/3/2021).

Yulia Baltschun merasa buku itu sudah membahayakan dan tak selayaknya dijual di toko buku atau secara online yang mudah diakses orang untuk ditiru. “Ini sudah enggak bisa didiemin, kasihan ahli gizi yang sudah bekerja keras membuat diet benar kalah oleh sesuatu yang viral dan tidak jelas keilmuannya,”tuturnya.

Dari bagian yang dicuitkan di Twitter, Yulia mencermati jumlah kalori yiang disantap Tya saat melakukan diet. “Kalorinya ekstrem banget. Jumlah kalori yang disantap anak aku yang balita lebih besar dari kalori di buku diet itu,” katanya.

Baca juga: Mengenal Diet HMR, Cara Menurunkan Berat Badan Terbaik di Dunia

Yulia mengakui, pada buku itu jumlah kalori 300 ditulis disclaimer hanya untuk Tya dan bukan untuk ditiru masyarakat. “Kalau bukan untuk ditiru publik ngapain dicetak di buku itu untuk dijual yang bakal diikuti,” ujarnya. “Yang namanya diprint ya pasti diikuti, Neng, apalagi anak SMP, yang belum bisa berpikir kritis,” ucapnya.

Meski belum membaca bukunya secara utuh, kata Yulia, dari yang sudah dibagi di Twitter, buku Tya itu seharusnya dimasukkan dalam daftar hitam. “Diet Tya Ariestya blacklist aja!!! Cape deh…diet ekstrem lahir melulu! Tahun 2021 ketika manusia harusnya lebih kritis eh…masih ada ada yang mau rela kalori defisit ekstrem demi kurus,” tulisnya.

Menurut dia, cara untuk kurus itu banyak cara, meski tidak sehat. “Kamu sakit, kamu stres, kamu kurus. Tapi balik lagi, ketika lihat pola diet seperti ini, aku langsung tahu menargetkan orang yang tidak paham dan terima telan saja tanpa peduli kesehatannya, yang penting ingin kurus dan rela melakukan apa saja,” ucapnya.

Ia menuturkan, hingga saat ini belum ada regulasi diet. sehingga orang sering meski tanpa pengalaman dan sertifikasi, langsung membagi pengalaman diet baru, dengan aturan yang kaku. “Kasihan, orang di sana ngeblank soal diet, malah dijedutin, ini sadis, ini jahat,” katanya. “Publish boleh tapi dengarin hati nurani,” katanya.

Unggahan Yulia ini mendapatkan tanggapan hampir 8.000an pengguna Instagram. “Ini sama aja ntar kasusnya kayak usus aku kemarin yes, dietnya bagus 1-5 tahun kemudian lihat sekarang, 10 tahun ku tak bisa cerna apa-apa,” tulis @nadiatiaraa.

Akun @gizipedia.id pun setuju dengan Yulia. “Kak @yuliabaltschun, makasih banyak atas videonya. Tim Gizipedia memang terdiri dari ahli gizi semua. 4-5 bulan lalu awal diet ini muncul, sepemikiran bahwa ah ini cuma diet defisit kalori biasa, jadi tak terlalu dipikirkan. Tapi setelah menerima pertanyaan seputar sayur bikin gemuk, bahkan ada busui yang jadi skip sayur, akhirnya pesaran dan belilah bukunya. Beberapa poin buku sebenarnya sangat bisa dipakai seperti banyak minum air putih dan tidur terakhir. Tapi yang disinformasi lebih banyak,” tulis akun ini.

Buku diet Tya Arestya berjudul ‘The Journey of #FitTyaAriestya’ sudah rilis di pasaran, pasalnya pola diet Tya Ariestya selalu menjadi topik hangat karena dinilai ampuh untuk menurunkan berat badan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*