Bahas Pengelolaan Anggaran, Sukirman Ungkap 3 Aspek Pendorong Peningkatan Pendapatan Daerah

Wakil Ketua DPRD Jateng Sukirman (Foto: dprd.jatengprov.go.id)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Wakil Ketua DPRD Jateng Sukirman menjelaskan ada tiga aspek yang dapat mendorong peningkatan pendapatan daerah yang harus dioptimalkan. Untuk itu diperluka sinergitas eksekutif dan legislatif dalam pembahasan pengelolaan anggaran 2021.

Hal itu diungkapkannya dalam rapat koordinasi (rakor) Pemerintah Provinsi Jawa Tengah bersama DPRD Jateng yang digelar di Surakarta mulai Senin-Rabu (8-10/3/2021).

Sukirman menjelaskan tahun 2021 harus menjadi momentum perubahan dalam arti untuk membangun rasa optimisme menuju masa recovery setelah pandemi Covid-19. Terpenting lanjutnya adalah perubahan kultur (budaya) dalam penyusunan anggaran agar ada keseimbangan antara pendapatan dan belanja.

Karena itulah, lanjut Sukirman, dalam menganalisis potensi dan menentukan target pendapatan harus dilakukan secara komprehensif dengan memperhatikan data capaian pada 2020.

Selanjutnya dalam konteks memantapkan sinergi dalam peningkatan pendapatan perlu mengedepankan tiga aspek yakni: pemetaan potensi daerah, meningkatkan kinerja dan kesehatan BUMD, serta revitalisasi dan pendayagunaan aset milik Pemprov Jateng.

“Kebutuhan anggaran untuk pembangunan Jateng menjadi tanggung jawab bersama antara pemerintah daerah dan DPRD. Kami berharap potensi PAD perlu dikelola dengan lebih profesional dan mendorong kemandirian daerah, khususnya jenis penerimaan yang mendapat prioritas pajak daerah, retribusi dsn pengelolaan hasil kekayaan daerah,” ucapnya, dilansir dari dprd.jatengprov.go.id.

Baca juga: DPRD Jateng Setujui Raperda Pembentukan BPR BKK dan Raperda Pengembangan Ekraf Menjadi Perda

Sementara itu, Gubernur Ganjar Pranowo yang secara virtual membuka acara tersebut menjelaskan ada sejumlah penekanan dalam penyusunan anggaran. Pandemi Covid-19 masih menjadi topik kajian terutama untuk terobosan mencari sektor pendapatan. Tuntutan inovasi dan kreativitas menjadi pilihan utama.

“Pandemi Covid-19 telah mengubah pola pikir kita untuk dituntut berinovasi dan kreatif guna mencari pendapatan daerah. Identifikasi sumber-sumber pendapatan harus terpetakan supaya jelas dan cermat. Pola-pola lama harus ditinggalkan,” ucap dia.

Penekanan pada kreativitas dan inovasi juga menjadi catatan bagi DPRD dalam membahas angaran bersama eksekutif.

Dalam sambutannya Plt Kepala Bapenda Jateng Sri Sulistyani menyebutkan, menjadi peserta rakor yaitu masing-masing SKPD/ BUMD/ RSUD/ dan BUMN. Rakor menjadi wahana diskusi dengan salah satu topik adalah upaya pencapain target pendapatan. Dari jajaran DPRD turut hadir yaitu Ketua Bambang Kusriyanto, bersama Wakil Ketua Ferry Wawan Cahyono, dan Quatly Abdulkadir A, serta seluruh anggota Badan Anggaran. (adv)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*