Tepis Spekulasi Liar, Jack Ma Akhirnya Muncul di Hadapan Publik

Foto: techcrunch.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

PENDIRI Alibaba dan Ant Group, Jack Ma, muncul kembali di hadapan publik, setelah sempat menghilang beberapa bulan terakhir. Kemunculannya ini sekaligus menampik spekulasi bahwa miliarder ini telah bersembunyi di tengah meningkatnya pengawasan atas kerajaan bisnis internetnya.

Melansir Bloomberg, Jack Ma menjadi pembicara di hadapan sejumlah guru pada konferensi online pada Rabu 20 Januari 2021. Acara tahunan tersebut diselenggarakan untuk mengakui pencapaian pendidik pedesaan.

Kemunculan kembali Jack Ma dapat memadamkan rumor yang beredar mengenai nasibnya di saat pemerintah Cina melakukan penyelidikan terhadap raksasa keuangan online Ant Group Co. dan Alibaba Group Holding Ltd.

Diketahui, orang terkaya di Cina tersebut hilang dari hadapan publik sejak awal November ketika regulator Cina mengagalkan initial public offering (IPO) Ant senilai 35 miliar US dolar.

Selain itu, Beijing juga memperketat regulasi fintech, lalu memerintahkan perombakan Ant dan meluncurkan penyelidikan antimonopoli terhadap Alibaba, yang semuanya dilakukan hanya dalam rentang beberapa hari.

Baca juga: Geser Posisi Jack Ma, Juragan Air Minum Kemasan Ini Jadi Orang Terkaya di China

Jurnalis senior Global Times China Qingqing Chen memposting di Twitter video Jack Ma yang tengah memberikan sambutan virtual melalui video kepada para guru di pedesaan.

“Ma, yang dulunya adalah seorang guru bahasa Inggris dan pendiri #Alibaba, juga memberikan sambutan kepada guru desa melalui video pada hari Rabu. Ia mengatakan biasanya kegiatan tersebut diadakan di Sanya di Hainan selatan tetapi tahun ini harus dilakukan dilakukan melalui konferensi video karena Covid-19,” kata Qingqing di Twitter.

Serangan terhadap korporasi Jack Ma dianggap menjadi salah satu kampanye pemerintah untuk mengendalikan sejumlah raksasa teknologi Cina yang sekarang dipandang memiliki kendali terlalu besar atas ekonomi nomor dua dunia tersebut.

Aksi terhadap dua perusahaan Jack Ma menunjukkan bagaimana pemerintah Beijing telah kehilangan kesabaran dengan kekuatan besar dari para penguasa sektor teknologi, yang sekarang dianggap sebagai ancaman bagi stabilitas politik dan keuangan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*