125 Ribu Lebih Data Mahasiswanya Diretas, UNDIP Lakukan Investigasi

Plt. Wakil Rektor III Bidang Komunikasi dan Bisnis Undip, Dwi Cahyo Utomo, SE, MA, PhD, Akt memastikan Undip akan tempuh jalur hukum terkait informasi 125 ribu lebih data mahasiswa diretas. (Foto: Lina kasih)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pihak Universitas Diponegoro (Undip) Semarang tengah melakukan investigasi dan mitigasi jejak-jejak digital terkait informasi pembobolan ratusan ribu data mahasiswa Undip yang beredar di dunia maya.

Seperti diketahui, baru-baru ini, beredar informasi bahwa lebih dari 125.000 data mahasiswa Undip telah dibobol dan dapat diakses secara gratis. Hal itu dilaporkan oleh akun @fannyhasbi melalui media sosial Twitter, Selasa (5/1/2021).

Akun tersebut menyatakan data yang bocor tersebut merupakan data lengkap pribadi mahasiswa. Meliputi nama, alamat, jalur masuk, email, username, password, IPK, riwayat sekolah, beasiswa, dan masih banyak yang lainnya.

Fanny Hasbi, pemilik akun tersebut menyebut data tersebut dapat diakses secara bebas dan secara gratis, tanpa harus membayar bahkan memerlukan proteksi apapun. “Data sebanyak dan selengkap ini bisa diakses secara gratis! Semurah apa coba, cuy,” jelasnya.

Menanggapi hal itu Plt Wakil Rektor III Bidang Komunikasi dan Bisnis Undip Dwi Cahyo Utomo, SE, MA, PhD, Akt mengatakan Kantor Hukum Undip tengah melakukan investsigasi dan mengumpulkan data-data, jejak digital untuk kelengkapan bukti sebagai dasar pelaporan kepada kepolisian.

“Langkah hukum tetap kami pertimbangkan, jika ini benar dan menyangkut nama baik Undip. Kemarin pak Rektor menginstruksikan untuk investigasi mendalam, mengumpulkan bukti yang kuat, untuk selanjutnya dibawa ke ranah hukum. Dasarnya sudah jelas, kita mengacu pada Undang-Undang ITE,” katanya dalam konferensi pers dalam jaringan, Rabu (6/1/2021).

Baca juga: Lagi, 819.976 Data Nasabah Kreditplus Bocor, RUU PDP Kapan Rampung?

Dwi Cahyo mengatakan, belum bisa menginformasikan data mana saja yang bocor atau sistem yang bermasalah, karena masih dalam penyelidikan untuk keperluan pelaporan kepada kepolisian. Meski demikian pihaknya telah melakukan sampling data yang beredar dan tidak menemukan kecocokan dengan data yang dikelola oleh sistem IT Undip.

Lebih lanjut Dwi menekankan, saat ini mahasiswa diminta mengikuti arahan yang sudah ada, ketika masuk akun Undip melalui Single Sing On (SSO) yang sudah dimiliki oleh masing-masing mahasiswa. Bahkan dosen dan tenaga pendidikpun telah mendapatkan arahan yang sama.

“Untuk mahasisawa dan dosen, langkah cepat yang harus dilakukan adalah ikuti saja, arahan yang sudah ada di dalam system Undip, kita lokalisir saja, konfirmasi, regristrasi. Tidak hanya mahasiswa, tetapi dosen, tenaga pendidik juga,” tambahnya.

Dwi Cahyo memastikan hingga saat ini data system Undip berjalan normal, absen mahasiswa, tendik, dosen mereka tetap masuk lewat single sign on.

“Sampai detik ini asal usul di server kami yang bocor di mana, belum ditemukan. Semuanya berjalan normal tidak ada masalah. Tim IT undip akan melakukan penyelidikan, terorganisasi. Secepatnya, setelah bukti lengkap, langsung kami laporkan. Terkait langkah hukum yang mana, akan tergantung dari Tim hukum Undip. Ini bukan kejahatan yang mudah diungkap. Sekali lagi kami minta kerja samanya,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*