Pembangunan Infrastruktur Digital di 41 Desa di DIY Ditarget Rampung 2022

Ilustrasi perbaikan jaringam telekomunikasi | Foto: trendtech.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Kementerian Komunikasi dan Informatika menargetkan pembangunan infrastruktur digital di 41 desa di Daerah Istimewa Yogyakarta rampung 2022. Salah satunya terkait peningkatan layanan internet 4G.

Data dari Kominfo menunjukkan masih ada 12.548 desa/kelurahan se-Indonesia yang belum terjangkau jaringan 4G. Dari jumlah tersebut, 41 di antaranya berada di DIY. Pembangunan Infrastuktur digital akan dikawal oleh badan khusus Kominfo, yakni Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) yang bekerja sama dengan perusahaan seluler.

“Infrastuktur digital dibangun untuk mendukung layanan sinyal 4G. Program ini menggunakan APBN melalui BAKTI Kominfo dengan menggandeng perusahaan seluler,” kata Menteri Kominfo, Johnny G Plate usai meninjau salah satu titik pembangunan infrastruktur digital di Desa Pagerharjo, Samigaluh, Kulonprogo, pekan lalau.

“Khusus di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, peningkatan layanan 4G akan dipercepat untuk mendukung sektor Pariwisata, Pendidikan dan UMKM,” tambah Sekjen Partai NasDem itu.

Baca juga: Koperasi Didorong Berevolusi Gunakan Teknologi Digital

Sementara Anggota Komisi VI DPR F-NasDem, Subardi yang turut mendampingi Menkominfo mengaku siap mendukung program ini. Legislator dari Dapil Jogja itu akan mengawal realisasi program 4G melalui jaringan aspirasi yang ia terima.

“Banyak warga yang menyampaikan aspirasinya agar layanan internet murah dan cepat. Saya dukung sepenuhnya, baik dari supporting anggaran di DPR maupun realisasinya di lapangan,” ujarnya.

Desa Pagerharjo dipilih sebagai titik kunjungan karena basis ekonominya bergantung pada pariwisata dan UMKM. Potensi desa Pagerharjo sangat besar karena daerah ini berada di lereng bukit Menoreh. Subardi berharap kunjungan wisatawan di Pagerharjo akan ramai seperti halnya di kota Jogja, Sleman dan Gunungkidul.

“Pagerharjo akan menjadi pilot projek bagaimana pembangunan internet akan efektif membawa kesejahteraan. UMKM akan maju seiring pesatnya Pariwisata, dan itu membutuhkan layanan internet yang kuat,” ujar Subardi, dilansir dari harianjogja.com.

Sebelum ke Kulonprogo, Menteri Kominfo bersama Subardi bertemu Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X membahas Digitalisasi Aksara Jawa. Kunjungan ini ke Sekolah Tinggi Multi Media Yogyakarta. Sekolah tinggi di bawah Kemenkominfo ini akan dirancang sebagai pusat pembentukan SDM digital atau talenta digital. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*