Longgarkan Aturan, Pemkot Solo Ijinkan Anak di Atas 5 Tahun Boleh ke Mall

Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo | Foto: merdeka.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo melonggarkan aturan terkait larangan masuk mall bagi anak-anak, lansia dan wanita hamil, karena dinilai rentan terhadap virus corona. Kini anak di atas 5 tahun boleh berkunjung ke mall, sementara itu wanita hamil tetap dilarang.

Ketentuan itu tertuang dalam Surat Edaran (SE) Wali Kota Nomor 067/2386 yang berlaku mulai Selasa (13/10/2020), anak usia 5 tahun ke atas sudah boleh mengunjungi ruang publik termasuk pasar modern.

Sebelumnya, Pemkot melarang anak usia 12 tahun ke bawah, ibu hamil, dan orang lanjut usia (lansia) memasuki pasar tradisional, toko modern. Juga pusat perbelanjaan, tempat hiburan, wisata, dan tempat bermain.

Berdasarkan SE terbaru larangan masusk ke pusat belanja Solo hanya untuk anak usia 5 tahun ke bawah, lansia, dan ibu hamil.

Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia atau APPBI Solo menyambut baik keputusan Pemkot Solo melonggarkan batasan bagi pengunjung usia tertentu untuk bebas keluar masuk pasar modern.

Ketua APPBI Solo, Veronica Lahji, berterima kasih pada Pemkot Solo yang mau melonggarkan larangan pengunjung tertentu. Menurutnya, regulasi terbaru ini berpotensi mendongkrak angka pengunjung yang anjlok selama pandemi Covid-19.

“Kami berterima kasih Pemkot mau review aturan sebelumnya. Akan tetapi, dengan adanya aturan terbaru ini berarti kami harus terus meningkatkan protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Anak-anak usia 5 tahun ke atas sudah boleh masuk mal, maka kami harus lebih siap lagi,” ujarnya, seperti dikutip dari Solopos.com.

Veronica menjelaskan seiring naiknya jumlah pengunjung, manajemen pusat belanja Solo otomatis harus meningkatkan penerapan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Baca juga: Begini Syarat Jika Bioskop di Jogja Mau Buka Kembali Operasional

Misalnya, kebersihan area publik, penyemprotan disinfektan, pembersihan handrail rutin, hingga pengecekan suhu tubuh pada lokasi keluar masuk pengunjung.

Sebelumnya manajemen pusat perbelanjaan modern melalui APPBI Solo sudah mengajukan surat kepada Wali Kota Solo, beberapa waktu lalu. Bahkan, APPBI telah beraudiensi dengan Tim Satgas Covid-19, Dinas Perdagangan, dan Dinas Kesehatan.

“Biasanya pengunjung kami [Solo Paragon Mall] saat hari biasa mencapai 8.000-an dan akhir pekan 12.000-an. Sekarang ini weekdays 4.000 dan weekend 6.000-an,” imbuh Chief Marcomm Solo Paragon Mall ini.

Public Relations Solo Grand Mall atau SGM, Ni Wayan Ratrina, menambahkan dengan pelonggaran aturan kriteria pengunjung pusat belanja ini, penerapan pembatasan jarak mesti ada pengetatan.

“Kami menyambut baik aturan terbaru dari Pemkot ini. Tentunya dengan diperbolehkannya anak usia 5 tahun ke atas masuk mal bisa mendongkrak jumlah pengunjung,” paparnya.

Menurutnya, trafik malnya tertolong dengan masih banyaknya pengunjung jajan kuliner pada area Food Court. Kondisi ini membuat tren pengunjung menurun ketimbang bulan-bulan sebelum masa pandemi.

Padahal biasanya saat ada long weekend, pusat belanja Solo Grand Mal selalu kebanjiran pengunjung. Alhasil, manajemen terpaksa menolak customer masuk mal lantaran ada larangan tersebut.

Solusinya, manajemen kemudian membuat ruang tunggu pada bagian luar lobi depan mal. Ruang tunggu itu untuk mereka yang memang tidak boleh masuk, sementara anggota keluarga lain yang mendampingi memiliki kepentingan harus masuk mal.

“Sekarang kalau akhir pekan hanya 10.000-an. Jika normal bisa dua kali lipat pengunjungnya,” jelasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*