Bos Properti di Solo Robby Sumampouw Wafat di Singapura

Foto: wawai.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pengusaha asal Solo Robby Sumampouw, meninggal dunia di Singapura pada usia 76 tahun. Bos properti an perhotelan di Solo ini menghembuskan nafas terakhirnya pada Minggu (11/10/2020) pukul 23.00 waktu setempat.

Pengurus Perkumpulan Masyarakat Surakarta (PMS), Sumartono Hadinoto mengatakan, rencananya jenazah pengusaha properti ini disemayamkan di Solo pada Senin (12/10/2020).

“Berita duka, Bapak Robby Sumampouw meninggal dunia di Singapura. Jenazah akan disemayamkan di Solo,” ujar Sumartono, seperti dilansir dari Solopos.com.

Sumartono menyebut belum mengetahui secara pasti kapan pesawat yang membawa jenazah almarhum kembali ke Tanah Air. Meskipun begitu, ia memastikan jenazah Robby dipulangkan ke Solo. Pengusaha hotel ini diketahui lahir di Solo pada 9 November 1944.

Sumartono mengatakan selama kariernya sebagai pengusaha, Robby banyak tinggal di Jakarta. Tapi menjelang masa pensiun, Robby mulai aktif di Solo. Robby Sumampow membangun Hailai dan hotel-hotel megah di kota kelahirannya.

Robby Sumampow juga aktif dalam kegiatan-kegiatan sosial masyarakat. “Pak Robby kan salah satu pengusaha sukses Solo. Beliau sangat aktif di organisasi dan kegiatan sosial seperti halnya Pak Lukminto dan Pak Junaedi Jusuf,” tambah dia.

Baca juga: Pemeran Utama Miss Sherlock, Yuko Takeuchi Meninggal Diduga Bunuh Diri

Sumartono menilai keaktifan Robby Sumampow di Solo pada masa-masa pensiunnya sebagai pengusaha merupakan bentuk rasa rindunya kepada kota ini. Beberapa tahun terakhir dia membangun sejumlah hotel bagus di Solo.

“Karena mungkin pengin pensiun di Solo. Kalau dulu kan banyak aktif di Jakarta. Pak Robby membangun Hotel Adiwangsa, Hotel Amarello, dan dua hotel lagi saya lupa. Memang Pak Robby pingin pensiun di Solo,” urai dia.

Menurut Sumartono setiap pengusaha Solo yang sukses di kota besar pasti selalu ingin kembali ke Solo di masa pensiunnya. Sebab di kota ini mereka ingin mengenang masa-masa kecil bersama keluarga dan teman-temannya.

Pada jaman Orde Baru, Robby dikenal sebagai pemilik kasino di Pulau Chrismast, Australia. Oleh karena itu, ia dicari Menteri Sosial untuk mengelola Sumbangan Dana Sosial Berhadiah (SDSB) atau lebih familiar disebut judi Porkas dan sangat sukses di jamannya.

Robby bersama rekannya juga pernah membuat film berjudul Tiada Jalan Lain (1972) yang diproduksi oleh PT Tunggal Djaya Film.

JB Kristanto, dalam Katalog Film Indonesia 1926-2005 (2005: 99) mencatat film yang dipenuhi adegan panas, mobil-mobil mewah serta bekerjasama dengan perusahaan film Hongkong ini sempat dilarang Jaksa Agung RI, demikian dilansir dari Tirto.id. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*