fbpx

Mengenang Kesederhanaan Ciputra, Sang Raja Properti Yang Hanya Punya Sepasang Sepatu

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Tokoh senior dibidang properti, Dr (HC) Ir. Ciputra meninggal dunia di usia ke-88. Chairman dan Founder Ciputra Group itu wafat di Singapore pada tanggal 27 November 2019 pukul 1:05 waktu setempat.

“Kami keluarga besar Ciputra Group mengucapkan turut berduka yang mendalam dan mendoakan semoga Keluarga yg ditinggalkan diberikan ketabahan dan kekuatan menghadapi kedukaan ini,” kata Tulus Santoso Brotosiswoyo Direktur Independen Ciputra Development, seperti dikutip dari CNBC Indonesia, Rabu (27/11).

Ciputra beserta keluarga membangun Ciputra Group di tahun 1981. Kini Ciputra Group telah menjadi salah satu pengembang Indonesia yang paling terdiversifikasi dari segi produk, lokasi dan segmen pasar.

Grup usaha ini go public pada tahun 1994, dengan perusahaan induk PT Ciputra Development Tbk, serta 2 anak perusahaan PT Ciputra Surya Tbk, dan PT Ciputra Property Tbk.

Perjalanan Ciputra menjadi salah satu orang terkaya di Indonesia tidaklah mudah. Momentum penting dalam hidupnya hadir pada 1966 lalu. Ciputra memutuskan pensiun selepas Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) 23 Juli 1966.

Dikutip DetikX, Ciputra sempat bangkut, setahun setelah dia pensiun, kendala datang menghampiri Pembangunan Jaya dan perusahaan-perusahaan lain milik Ciputra yang bernaung di bawah grup Metropolitan Development ataupun grup Citra.

“Sebenarnya sejak 1977 saya sudah punya firasat. Persoalan ekonomi di Thailand, Korea Selatan, dan beberapa negara Asia pasti akan menyambar Indonesia,” ucap Ciputra seperti tertulis pada biografinya, The Passion of My Life.

Manajemen Grup Ciputra sempat panik saat krisis moneter melanda perekonomian dunia. Saat kekuatan rupiah cepat lesu terhadap dolar Amerika Serikat. Dari satu dolar hanya berkisar Rp 2.000, kemudian naik menjadi Rp 2.500. Maka celakalah perusahaan Indonesia yang memiliki utang dolar.

Baca juga: Menghemat Pajak Orang Terkaya Di Inggris Tinggalkan Negaranya

Perusahaan milik keluarga ini mempunyai utang hampir $100 juta. Pada saat bersamaan dia juga harus memecat ribuan karyawan.

“Di kamar tidur, di meja makan, bahkan saat saya mandi dengan shower menyiram tubuh, saya berlinang air mata… Saya menangis tanpa saya sadar,” kata Ciputra dalam halaman DetikX yang dirilis pasa akhir 2017.

Kala itu, Ciputra bersama anak-anak dan para menantunya, juga manajemen Ciputra harus menghadapi tekanan bank, kontraktor, mandor, dan pemasok yang meminta supaya utang segera dilunasi. Sementara pendapatan menyusut.

Generasi ketiga ketiga Ciputra bernama Ciputra Harun bercerita soal masa sulit saat hendak bergabung di grup Ciputra, di mana tidak ada keistimewaan bagi Cucu Ciputra sekalipun.

“Digaji pun dengan jumlah sama dengan staf lain. Kalau cucunya merasa keberatan pasti mereka enggak bergabung. Karena kami mau Grup Ciputra ini terus berlanjut dan last forever,” kata Harun dalam DetikX.

Harun menambahkan bahwa kakeknya adalah sosok yang sederhana. Walaupun terbilang kaya raya. “Dia nggak pernah mikirin sepatunya apa, bajunya apa. Sepatu dia Cuma satu, New Balance warna hitam, entah tahun berapa belinya. Nggak ganti-ganti,” katanya.

Bagi Ciputra merek baju, mobil, atau sepatu bukan hal penting. Mobilnya pun hanya Alphard seri lama. Kekayaan Ciputra berdasarkan Forbes mencapai US$ 1,3 miliar atau Rp 18,2 triliun (asumsi kurs US$ 1 = Rp 14.000) yang menjadikannya peringkat 27 orang terkaya di seluruh Indonesia. Selamat jalan Ir Ciputra.. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *