11 Orang Dilaporkan Positif Covid-19 Dari Klaster Demo di Semarang

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Semarang, Jawa Tengah, menyebut ada 10 buruh peserta demo tolak Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja yang terkonfirmasi positif virus Corona atau COVID-19. Selain itu, satu kontak erat juga positif sehingga total ada 11 orang terpapar virus tersebut.

“10 demonstran yang positif COVID-19, mereka juga ikut menularkan virus Corona ke satu orang lainnya. Jadi klaster demo berjumlah 11 orang,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, Abdul Hakam, dalam acara Desiminasi Informasi Kesehatan Melalui Gathering di Griya Persada Kabupaten Semarang, Jumat (16/10/2020).

Para buruh yang positif Corona itu menurut informasi berasal dari dua perusahaan. Mereka diketahui positif Corona setelah dilakukan rapid test oleh perusahaan dan hasilnya ada yang reaktif. “Kemudian dari perusahaan kontak ke Dinkes, setelah di-swab hasilnya positif,” jelas Hakam.

Saat ini, sebelas orang positif Corona itu dalam kondisi baik karena masuk kategori orang tanpa gejala (OTG). Mereka melakukan isolasi di rumah dinas Wali Kota Semarang. “Mereka semua itu orang tanpa gejala, sekarang dalam kondisi yang baik dan diisolasi di rumah dinas Wali Kota Semarang,” terang Hakam, dilansir dari Detik.com.

Hakam menjelaskan, dengan peristiwa itu diharapkan menjadi pelajaran bagi masyarakat ketika ingin mengungkapkan pendapat di muka umum. Aspirasi bisa disampaikan dengan perwakilan, tidak dengan kerumunan. “Semoga ini bisa menjadi pembelajaran bagi kita semua,” pesan Hakam.

Baca juga: Pemerintah Tetapkan Swab Test Covid-19 Secara Mandiri Dibanderol Rp900 Ribu

Diketahui, pada Rabu (7/10) massa mahasiswa  dan buruh yang menolak omnibus law Undang-undang Cipta Kerja menggelar demo di Kantor Gubernur Jawa Tengah, Semarang. Aksi tersebut berujung ricuh. Massa yang memaksa masuk merobohkan pagar kantor gubernur. Insiden ini menyebabkan mahasiswa dan aparat kepolisian luka-luka akibat terkena pintu besi yang roboh.

Demonstran juga menempelkan sejumlah poster protes di pagar gedung. Tembok luar Kantor Gubernur Jawa Tengah turut dicoret dengan cat semprot. Demonstrasi yang berlangsung sejak Rabu pagi ini awalnya berlangsung tertib.

Perwakilan dari berbagai elemen terlihat bergantian menyampaikan aspirasinya terkait UU Cipta Kerja yang dinilai merugikan rakyat. “Kita semua di sini untuk menolak Omnibus Law yang sudah disahkan. Undang-Undang itu disahkan tanpa melihat kondisi sosial masyarakat. UU Cipta Kerja nyatanya telah mencekik keadaan masyarakat. Sepakat kawan-kawan!” teriak salah satu orator dengan pengeras suara.

Situasi memanas setelah terjadi pelemparan botol bekas air mineral, batu dan benda tumpul lainnya hingga menyebabkan beberapa lampu gedung tersebut pecah. Saat insiden itu berlangsung, Kapolrestabes Semarang Kombes Auliansyah tampak memberikan peringatan kepada para demonstran agar aksi berjalan kondusif.

“Saya minta dengan sangat jangan ada yang anarkis. Kita jaga Kota Semarang agar aman. Kami mohon jangan ada yang lempar-lempar lagi. Tahan emosinya tetap bersabar,” jelasnya melalui pengeras suara, seperti dikutip dari Kompas.com.

Selang beberapa jam aksi demo itu berlangsung, massa aksi pun tak bisa terkendali sehingga menyebabkan bentrokan antara para demonstran dan aparat kepolisian. Polisi pun menembakkan water canon ke arah para demonstran hingga mereka mundur. Massa aksi semakin tak bisa dikendalikan sehingga polisi menembakkan gas air mata ke arah kerumunan massa. Tembakan gas air mata membuyarkan barisan demonstran sehingga akhirnya mereka membubarkan diri. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*