Pemuda di Semarang Paling Banyak Melanggar Protokol Kesehatan

Pelanggar protokol kesehatan dihukum push up | Foto: twitter @satpolpp_jateng
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menyebut pelanggar terbanyak dalam penindakan atas pelanggaran penerapan protokol kesehatan merupakan anak muda.

“Pesan saya untuk anak muda, jangan pernah berpikir kalau corona itu hoaks,” kata Hendrar Prihadi di Semarang, Selasa, 15 September 2020.

Hendrar meminta para kaum muda tidak meremehkan pandemi Covid-19. Ia menyebut ada lebih dari 500 pasien yang positif Covid-19, 600 orang lebih meninggal dunia akibat virus ini. “Mari anak muda Semarang, kita jaga kota ini. Tidak usah gaya, kumpul tanpa masker,” katanya.

Menurut Hendrar, Pemkot Semarang akan mengevaluasi pelaksanaan Peraturan Wali Kota Semarang tentang Pembatasan Kegiatan Masyarakat dalam upaya pencegahan penyebaran Covid-19. “Pemantauan protokol di tingkat kelurahan yang mulai longgar akan diaktifkan lagi,” tambahnya.

Hendrar mengatakan, Pemkot Semarang telah memberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat tanpa batas waktu. Ia menyebut hal tersebut sebagai upaya mengerem penyebaran Covid-19 di Ibu Kota Jawa Tengah ini.

Hal senada diungkapkan Kepala Satpol PP Kota Semarang, Fajar Purwoto Kasus pelanggaran protokol kesehatan untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19 di Jawa Tengah sangat tinggi. Bahkan banyak di antaranya yang asyik selfie sembari menjalani hukuman yang dikenakan petugas.

Baca juga: Usai Berkunjung ke Semarang, Relawan Vaksin Positif Corona

“Ada warga yang dihukum nyapu jalan atau push up, mereka malah senyum dan selfie ria. Ada yang nekat minta difotokan petugas Satpol,” katanya, belum lama ini.

Untuk itu, dia meminta hukuman yang dikenakan kepada pelanggar protokol kesehatan bisa memberikan efek jera. Sebab, kasus serupa akan kembali terulang sehingga potensi penyebaran virus corona akan semakin besar.

“Jadi menurut kami, hukuman ini harus benar-benar yang memberikan efek jera,” ucap Fajar, dilasnir dari okezone.com.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan bahwa evaluasi penegakan hukum di Jateng memang perlu dilakukan. Untuk itu, dia sengaja mengumpulkan seluruh Satpol PP di Jateng untuk menggelar rapat secara daring.

“Tapi intinya, saya minta seluruh Satpol PP se-Jateng secara intens tetap melakukan penegakan hukum. Sambil kita evaluasi, apa saja yang kurang saat mereka melakukan penegakan hukum, apakah sarana prasana, kelengkapan APD dan lainnya. Intinya, semuanya harus dilengkapi, jangan sampai membahayakan Satpol PP dalam bertugas,” katanya.

Sekadar diketahui, pelaksanaan penegakan hukum protokol kesehatan sudah dilaksanakan serentak di Jawa Tengah sejak awal September. Sampai saat ini, tercatat ada 25.669 orang yang terjaring operasi protokol kesehatan itu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*