Pelanggar Protokol Kesehatan di Jogja, Boleh Pilih Sendiri Hukumannya

Razia masker di jogja | Foto: twitter JOGJA / YOGYAKARTA @YogyakartaCity
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Petugas gabungan Kota Jogja memberikan pilihan hukuman bagi masyarakat yang kedapatan melanggar protokol kesehatan. Hukumannya bisa berupa denda Rp100.000, menyapu jalan atau push up.

Ketua Satpol PP Kota Jogja, Agus Winarto mengatakan hukuman itu untuk memberikan efek jera bagi para pelanggar yang terjaring razia. Kebijakan ini diterapkan mengingat Jogja masih menjadi tujuan favorit wisatawan meski di tengah pandemi Covid-19.

Dalam razia yang berlangsung pada Sabtu petang, 19 September 2020, petugas mendapati 83 orang yang melanggar protokol kesehatan. Mereka tidak memakai masker dan tidak menjaga jarak satu sama lain.

“Sanksinya mau push-up, menyapu jalan, atau membayar denda Rp 100 ribu,” kata Agus, seperti dilansir dari Tempo.co.

Dari 83 pelanggar, hanya tiga orang di antaranya yang memilih membayar denda. Sisanya menyapu jalan atau push-up. Khusus push-up, petugas mesti memperkirakan apakah pelanggar tersebut sanggup menjalaninya karena gerakan tersebut dilakukan minimal 15 sampai 20 kali.

Bagi para lanjut usia dan perempuan, tidak dikenai sanksi push-up. Hukuman fisik ini hanya ditawarkan bagi mereka yang fisiknya kuat, muda, dan terhitung mampu melakukannya.

Baca juga: Sejumlah Anggota Dewan Positif, Wisatawan Diimbau Tidak Salat di Masjid DPRD

Adapun yang menjalani hukuman menyapu jalan akan diarahkan oleh petugas Dinas Lingkungan Hidup Kota Jogja, kawasan mana yang harus mereka bersihkan. “Yang tidak biasa push-up langsung ngos-ngosan. Mereka yang menyapu jalan juga berkeringat deras,” ujar Agus Winarto.

Petugas menyasar kawsan Tugu Jogja karena biasanya di situlah masyarakat berkumpul. Selain penduduk Joga, menurut Agus Winarto, ada juga pengunjung atau wisatawan yang berasal dari luar Jogja yang melanggar protokol kesehatan dan menjalani hukuman.

Agus menambahkan  setiap hari petugas akan berkeliling ke titik-titik keramaian di Kota Jogja, terutama di garis sumbu filosofis imajiner Tugu – Malioboro – Keraton.

Ketua Harian Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Jogja, Heroe Poerwadi mengatakan penularan Covid-19 di kawasan vital, seperti Malioboro masih belum selesai. Dari kasus meninggalnya seorang pedagang kaki lima atau PKL Malioboro pada 4 September 2020, kasus itu sudah berkembang menjadi 19 kasus positif dalam dua pekan setelahnya.

“Ada tambahan enam kasus positif baru lagi berdasarkan hasil pelacakan dari PKL Malioboro yang meninggal itu,” kata Heroe Poerwadi. “Semuanya keluarga dan pernah kontak erat dengan PKL Malioboro yang meninggal tadi,” tambahnya.

Pemerintah Kota Jogja masih melacak orang-orang yang pernah kontak erat dengan PKL Malioboro yang meninggal. Pemerintah juga melakukan tes swab secara acak di kawasan Malioboro untuk melihat sejauh mana sebaran kasus tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*