Sempat Dirawat, Istri Dubes Belanda Untuk Lebanon Akhirnya Meninggal Dunia Akibat Ledakan Beirut

Gedung hancur akibat ledakan di pelabuhan Beirut | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LEBANON – Kementerian Luar Negeri Belanda mengumumkan kondisi istri Duta Besar Belanda untuk Lebanon, Jan Waltmans. Sempat dirawat karena menjadi korban ledakan di pelabuhan Beirut, wanita 56 tahun itu akhirnya meninggal dunia.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian berduka atas kematian Hedwig Waltmans-Molier (56 tahun), yang sebelumnya mengalami luka serius akibat ledakan tersebut.

Sedikitnya 154 orang tewas dan 6.000 orang lainnya terluka dalam ledakan Selasa (4/8), yang menyebabkan kerusakan parah pada daerah sekitar ibu kota Lebanon.

Pejabat Lebanon mengatakan ledakan bersumber dari 2.750 ton amoniak nitrat yang disimpan sembarangan di pelabuhan tersebut selama enam tahun.

Pemerintah mengumumkan pembentukan komite investigasi untuk menyelidiki insiden tersebut, yang terjadi saat Lebanon didera krisis ekonomi paling buruk.

Diketahui, ledakan di Beirut terjadi pada masa sulit Lebanon, semakin memperparah kondisi negara itu yang sebelumnya telah dihantam krisis ekonomi. Kondisi ini telah mendorong puluhan ribu orang terjerumus ke jurang kemiskinan dan memicu protes besar-besaran untuk menentang pemerintah. Krisis ekonomi itu bahkan sudah terjadi sebelum pandemi virus corona melanda.

Dilansir dari BBC, jumlah utang Lebanon adalah yang tertinggi ketiga di dunia, jika dibandingkan dengan selisih uang yang dihasilkannya. Pengangguran di Lebanon mencapai 25 persen dan hampir sepertiga penduduk hidup di bawah garis kemiskinan.

Baca juga: Ledakan di Beirut Diduga Bukan Hanya dari Amonium Nitrat

Banyak orang menyalahkan elite penguasa yang mendominasi dunia politik selama bertahun-tahun, telah menimbun kekayaan dan tidak melakukan perubahan besar dalam menyelesaikan masalah negara.
Seorang pejabat keamanan Lebanon mengatakan ledakan yang terjadi di pelabuhan Beirut meninggalkan kawah sedalam 43 meter. Getaran yang direkam oleh sensor American Institute of Geophysics (USGS) menyebut ledakan itu memiliki kekuatan setara dengan 3,3 skala richter.

Dilaporkan laman Sputnik, hingga saat ini penyelidikan mengenai ledakan itu masih berlangsung. Menurut investigasi awal, ledakan di gudang yang menyimpan 2.750 ton amonium nitrat itu disebabkan oleh kebakaran. Amonium nitrat merupakan bahan kimia yang digunakan untuk memproduksi pupuk tanaman dan bahan peledak dalam bidang pertambangan serta industri lain.

Timbunan amonium nitrat di sebuah gudang di pelabuhan Beirut itu dikabarkan diangkut sebuah kapal bernama The Rhosus. Kapal itu singgah di Beirut tujuh tahun lalu. Menurut The New York Times, kapal berbendra Moldova dan dimiliki pengusaha asal Siprus Igor Grechushkin, berangkat untuk pelayaran dari pelabuhan Batumi, Georgia, pada September 2013.

Kapal itu bertolak ke Mozambik, tapi tak pernah mencapai tujuannya. New York Times, mengutip keterangan kapten Boris Prokoshev, menyebut The Rhosus diminta berhenti di Beirut. Pemberhentian itu tak tercantum dalam daftar. Kapal ditugaskan mengambil kargo tambahan untuk diangkut ke Yordania guna memperoleh uang tambahan.

Saat memasuki pelabuhan, kapal akhirnya disita oleh otoritas setempat. Kapal itu ditinggalkan oleh pemiliknya setelah penyewa kehilangan minat pada kargo. Amonium nitrat yang diangkut The Rhosus kemudian diturunkan dan disimpan di gudang dermaga untuk alasan keamanan. Menurut pihak berwenang Lebanon, bahan kimia itu disimpan secara tidak tepat di pelabuhan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*