Pertama Kali Sejak Krismon 1998, Ekonomi Indonesia Kuartal II-2020 Minus 5,32 Persen

Ilustrasi | Foto: bukalapak
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat perekonomian Indonesia pada kuartal II-2020 mengalami kontraksi 5,32 persen dibandingkan periode sama tahun lalu. Pertumbuhan ekonomi yang negatif ini merupakan yang pertama kalinya sejak periode 1998 atau ketika Indonesia mengalami krisis finansial Asia.

“Perekonomian Indonesia pada kuartal II-2020 year on year dibandingkan kuartal II-2019 mengalami kontraksi 5,32%,” kata Kepala BPS Suhariyanto dalam konferensi pers virtual, Rabu (5/8/2020).

Sebelumnya, pertumbuhan ekonomi pada kuartal I-2020 tercatat mencapai 2,97 persen atau mulai menunjukkan adanya perlambatan akibat pandemi COVID-19.

Suhariyanto menambahkan jika dibandingkan dengan kuartal I-2020 maka pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II-2020 mengalami kontraksi minus 4,19%.

“Sementara kumulatif semester I terhadap semester I-2019 kontraksi 1,26%,” tuturnya.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sebelumnya memperkirakan pertumbuhan ekonomi kuartal II akan terkontraksi antara minus 3,5 persen hingga 5,1 persen. Menurut dia, Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diberlakukan telah menekan laju perekonomian pada kuartal II tahun ini.

Baca juga: Pakar Terorisme: Kesulitan Ekonomi di Masa Pandemi Berpotensi Lahirkan Teroris Baru

“Titik poinnya kita ada di minus 4,3 persen. Jadi lebih dalam dari yang kita sampaikan minus 3,8 persen,” kata dia usai rapat dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR di Jakarta, pertengahan bulan lalu.

Sementara itu, Bank Indonesia (BI) memperkirakan pertumbuhan ekonomi pada kuartal II-2020 dipengaruhi oleh kontraksi ekonomi domestik pada April-Mei 2020 sejalan dengan dampak kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk mencegah penyebaran pandemi covid-19 yang mengurangi aktivitas ekonomi.

“Ini menunjukkan memang kontraksi yang dalam itu terjadi pada kuartal kedua 2020 ini. Perkiraan kami dengan berbagai data-data yang ada memang menunjukkan kontraksi ekonomi Indonesia berkisar sekitar empat persen,” kata Gubernur BI Perry Warjiyo dalam telekonferensi hasil RDG periode Juli 2020 di Jakarta, Kamis, 16 Juli 2020.

Sementara itu, Core Indonesia memperkirakan ekonomi tumbuh negatif empat hingga negatif enam persen di kuartal II 2020, sedangkan LPEM Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Indonesia memprediksi pertumbuhan ekonomi di kuartal II akan terkontraksi antara minus 4,2 hingga minus 5,3 persen.

Pada kuartal I-2020, BPS mencatat pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 2,97 persen. Meski melambat, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih lebih baik dibandingkan sejumlah negara yang mencatat pertumbuhan negatif ekonomi di tiga bulan pertama tahun ini karena pandemi covid-19. (lna)

2 Komentar

  1. Setelah banyak diketahui oleh rakyat Indonesia bahwa ekonomi NKRI atau negara Indonesia pertumbuhannya minus 5,32 persen atau -5,32 % dibulan Juli tahun 2020 atau di kuartal kedua, dan bahkan di kuartal ketiga ini menurut Menteri Keuangan dan Ekonomi Sri Mulyani tumbuh negatif dan menurut saya sendiri bisa -2% s/d -4%, atau dengan kata lain NKRI atau negara kita sebenarnya sudah memasuki awal resesi atau krisis ekonomi, akan tetapi justru sebagian orangnya si “Presiden RI” atau orangnya si Joko Widodo mengatakan : ” Bahwa yang krisis itu rakyatnya bukan negaranya “. Padahal kita semua tahu kalau pengertian negara itu terdiri dari wilayah, penduduk atau rakyatnya, dan juga pemerintahannya atau sekelompok orang yg mengatur hampir segala hal yg bersifat politik di negara itu. Kesimpulannya kalau Negara sedang krisis ekonomi tidak semua rakyat mengalami krisis ekonomi itu, contohnya kelompok rakyat menegah ke atas, akan tetapi justru kelompok rakyat menegah kebawahlah yg justru paling banyak mengalaminya. Begitupun sebaliknya apabila suatu Negara itu mengalami kemajuan ekonomi, belum tentu golongan atau kelompok bawah semua dapat menikmatinya atau biasanya justru kelompok atau golongan rakyat menengah atas yg kebanyakan menikmatinya. Apalagi pemerintah Jokowi dengan percaya dirinya mengatakan didalam pidatonya kalau pertumbuhan ekonomi NKRI ditahun awal 2021 nanti, bisa tumbuh 4,5 % s/d 5,5%, menurut saya itu terlalu berlebihan optimisnya. Jadi jelaslah bahwa omongan dari pengikut-pengikutnya si “Presiden RI ” atau si Joko Widodo ini bukan hanya bodoh-bodoh saja, akan tetapi pembohong, atau munafik dan juga jahat. Rakyat Indonesia harap jangan percaya dan berhati-hati terhadap perkataan dan juga maupun perbuatan si Jokowi dan juga orang-orangnya itu.

  2. WUAA…H BENAR ITU, apa semua yang dikatakan oleh Bpk. Agustinus, saya sendiri juga tahu kalau orang-orangnya si Jokowi itu sering mengatakan : ” yang krisis itu bukan Negaranya akan tetapi rakyatnya.” padahal kita semua sudah tahu kalau belum tentu di suasana di suatu negara itu sedang krisis, akan tetapi yg realnya semua golongan atau kelompok rakyat terdampak semuanya. Bukankah golongan atau kelompok menegah atas itu tidak begitu terpengaruh ? Yah namanya juga si Jokowi dan orang-orangnya itu kelompok iblis-iblis, jadi janganlah kita menadi heran kalau segala perkataan dan perbuatan mereka atau orang-orangnya si Jokowi itu juga terasuk si Jokowinya sendiri munafik dan jahat. Bukankah Tuhan Allah di dalam Kitab Suci Al Quran Nurkarim telah berfirman bahwa iblis itu sifat atau karakternya munafik dan juga jahat ? lalu kenapa masih juga banyak yg mengikuti dan bahkan juga join menjadi anak buah atau kroninya ? sudah kena sawer atau sebaran uangkah ? atau sudah dikasih jabatankah ? atau sudah dikasih proyek negara ?

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*