Menteri Nadiem: Kampus Merdeka UNDIP Siapkan Lulusan Berkualitas dan Siap Kerja

Mendikbud Nadiem Anwar Makarim melaunching secara virtual program Kampus Merdeka Undip-Kerdeka Belajar, Kamis (13/8) | Foto: undip.ac.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim mengapresiasi Universitas Diponegoro yang telah menginisiasi program kampus merdeka-merdeka belajar dengan menggandeng banyak perusahaan sebagai mitra untuk implementasi program ini.

Nadiem menuturkan merdeka belajar adalah merdeka untuk mencari pengalaman dan ilmu yang relevan dengan magang di perusahaan atau institusi di luar kampus.

“Tujuannya adalah untuk mencari pengalaman yang relevan dengan ilmu yang didapat dari perusahaan adalah untuk menciptakan lulusan yang berkualitas dan siap kerja,” kata Mas Menteri dalam sambutannya pada Launching Program Kampus Merdeka-Merdeka Belajar di Lingkungan Universitas Diponegoro pada Kamis(13/8/2020).

Acara yang yang dikemas Company Gathering bertajuk Launching Kegiatan Merdeka Belajar-Kampus Merdeka mengangkat isu Strategic Collaboration in Creating High Work Force University-Company digelar secara daring di Ruang Sidang Rektor kampus Undip Tembalang.

Launching Program Kampus Merdeka-Merdeka Belajar oleh Mendikbud RI Nadiem Anwar Makarim dengan diikuti lebih dari 500 perusahaan mitra PT Undip Citra Ciptaprima dan Rektor dari beberapa perguruan tinggi di Indonesia.

“Pemerintah akan mendukung program kampus merdeka-merdeka belajar ini dengan memberikan insentif pada perguruan tinggi untuk melakukan kerjasama, mengundang praktisi dari perusahaan untuk mengajar dan pertukaran dosen untuk memperkaya pengetahuan dan pengalaman,” jelasnya.

Rektor Universitas Diponegoro Prof. Yos Johan Utama, SH., M.Hum menuturkan bahwa Undip telah melakukan perbaikan kurikulum yang disesuaikan dengan program merdeka belajar pada setiap program studi.

Baca juga: Terdampak COVID-19 Ribuan Mahasiswa UNDIP Dapat Kelonggaran UKT

“Kami sangat mendukung program kampus merdeka-merdeka belajar yang dicanangkan oleh Mendikbud pada tanggal 24 Januari 2020,” ungkap Prof. Yos, seperti dikutip dari undip.ac.id.

Lulusan Undip, lanjutnya banyak diserap di dunia kerja, masuk nomor tiga teratas versi QS rankings sebagai perguruan tinggi yang lulusannya banyak diterima dunia kerja.

Sementara itu, Direktur Utama PT Undip Citra Ciptaprima Fitrie Arianti SE, MSi, melalui Career Development System, saat ini sebanyak  1.500 lebih perusahaan telah bergabung menjadi mitra dan sebanyak 150.000 lulusan undip diterima bekerja diperusaan mitra tersebut.

“Kami sangat berterimakasih dengan bapak ibu semuanya yang telah bergabung dan ikut serta membangun SDM mahasiswa maupun lulusan kami sehingga kompetisi kami masuk dan siap dengan dunia kerja. Setelah dipersiapkan kami juga senang company member telah menyiapkan job rekruitmen dengan kami,” ujarnya saat memaparkan materi  ‘Career Development system’

Dia berharap dengan adanya kampus merdeka ini, kerjasama antara kampus dengan dunia industri erat dan berkelanjutan. Hal itu didukung kebijakan dan fasilitas khusus yang memudahkan akses kalangan industri untuk masuk ke kampus.

Dia menjelasksan kebutuhan dunia usaha di masa mendatang, kampus menciptakan lulusan yang siap berkompetisi dan yang bisa diserap dunia kerja. “Dan saat ini kami bekerja keras, menciptakan skill mahasiswa, saat ini kita butuhnya mahasiswa yang bisa menangkap peluang bisnis dalam era pandemi maupun setelah COVID-19 ini selesai,” jelasnya.

Sementara itu Dekan Sekolah Vokasi Universitas Diponegoro (Undip) Prof Dr Ir Budiyono MSi, mengatakan model link and match antara Industri dan Perguruan Tinggi diibaratkan  dengan sebuah pernikahan. Juga berkaitan dengan menyiapkan suatu masakan yang lezat.  Hal ini menyangkut kurikulum yang disusun bersama antara kampus dan perguruan tinggi.

“Industri memiliki pesanan masakan yang sangat lezat, kampus membuat yang baik, maka resepnya harus dibuat bersama antara kampus dan industri. Di antaranya bisa dilakukan dengan memberi kesempatan mahasiswa magang, pelatihan dosen dan mahasiswa oleh kalangan industri,” katanya dalam paparannya tentang ‘Model Link anda Match antara Industri dan Perguruan Tinggi’. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*