Apresiasi Wifi Gratis Bagi Siswa di Desa Sepakung, Jumeri: Bisa Diaplikasikan Daerah Lain

Dirjen PAUD-Dikdasmen Kemendikbud Jumeri saat ke Desa Sepakung Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang | Foto: jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Direktur Jenderal PAUD-Dikdasmen Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Jumeri mengapresiasi program inovatif dari Pemerintah Desa Sepakung, yakni penyediaan Wifi gratis bagi siswa.

Mantan Kadinas Pendidikan dan Kebudayaan Prov Jateng ini datang langsung meninjau progam internet gratis bagi siswa yang dilaksanakan Pemerintah Desa Sepakung, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang.

Kehadiran Jumeri disambut langsung oleh Wakil Bupati Semarang dan Kepala Desa Sepakung di balai desa setempat. Dalam kegiatan tersebut Jumeri menyampaikan, program internet gratis bagi siswa itu tepat untuk mengatasi masalah pembelajaran jarak jauh (PJJ) di saat pandemi seperti ini.

“Kita akan kirimkan tim untuk mengkaji program ini. Termasuk kemungkinan replikasi program serupa di desa-desa lain di tanah air,” kata mantan SMKN 1 Bawen ini.

Dikutip dari Joglosemar.com, Wakil Bupati Semarang Ngesti Nugraha mengatakan, Pemkab Semarang akan mendorong pemerintah desa untuk memberikan perhatian lebih untuk mengatasi kendala PJJ ini.

“Kita harapkan Pemdes Sepakung dapat meningkatkan pelayanan Wifi gratis ini hingga ke tingkat RT dari sebelumnya di RW,” ujarnya.

Kepala Desa Sepakung Ahmad Nuri menjelaskan, Pemdes Sepakung memanfaatkan dana desa untuk menciptakan desa pintar dilengkapi fasilitas internet. Meskipun wilayahnya termasuk blankspot sinyal telepon seluler, namun seluruh RW telah tersambung internet lewat wireless fidelity (Wifi).

Baca juga: Dana BOS Boleh Untuk Beli Kuota Internet Siswa, Tapi..

Ditambahkan, jaringan internet dengan kuota yang memadai disediakan bagi warga agar dapat mengakses data dan informasi yang dibutuhkan. Termasuk bagi kepentingan para pelajar yang dapat mengakses secara gratis.

Diketahui, ketersediaan internet jadi kendala pembelajaran jarak jauh. Pakar Kebijakan Publik Universitas Gadjah Mada (UGM) Agustinus Subarsono mengatakan berdasarkan penelitian yang dilakukan, ketersediaan jaringan internet masih menjadi kendala utama dalam pembelajaran jarak jauh (PJJ) di masa pandemi COVID-19.

“Kendala yang banyak dihadapi dalam pembelajaran daring adalah jaringan internet,” kata Subarsono melalui keterangan tertulis di Yogyakarta, belum lama ini.

Ia menyebutkan penelitian awal mengenai penyelenggaraan pendidikan menengah di DIY selama masa pandemi COVID-19 dilakukan pada 1.304 responden meliputi guru, siswa, serta orang tua di tingkat SMP-SMA di lima kabupaten/kota di DIY.

Dari survei via google form sejak 25 Juni sampai 1 Juli 2020, menurut dia, dapat diketahui bahwa ketidaklancaran jaringan internet menjadi kendala utama dalam penyelenggaraan pendidikan menengah di tengah pandemi COVID-19.

“Baik siswa, guru, maupun orang tua mengeluhkan ketidaklancaran jaringan internet jadi kendala utama dalam kegiatan pembelajaran jarak jauh. Lebih dari 50 persen responden mengeluhkan tentang jaringan ini terutama di Kulon Progo dan Gunung Kidul,” kata dosen Manajemen Kebijakan Publik Fisipol UGM ini.

Ia mengatakan untuk mengatasi persoalan itu, pemerintah diharapkan mengusahakan agar jaringan internet bisa diakses oleh seluruh masyarakat Indonesia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*