COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Masuk Kota Jogja, Pendatang Wajib Bawa Surat Sehat

Wakil Walikota Yogya Heroe Poerwadi saat meninjau Tempat Khusus Parkir (TKP) Abu Bakar Ali (ABA), Rabu (15/7) | Foto: warta.jogjakota.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pemerintah Kota Jogja mewajibkan bagi pendatang dari luar daerah untuk menunjukkan surat sehat saat hendak memasuki wilayahnya. Hal itu menyusul mulai dibukanya sejumlah tempat wisata di masa pandemi covid-19.

“Wisatawan dari luar daerah minimal harus membawa surat keterangan sehat. Jika kedapatan tidak membawa maka dilarang turun dari bus,” kata Wakil Walikota Yogya Heroe Poerwadi.

Dia mengaku pada masa sekarang sebenarnya masih masuk tahapan penguatan protokol untuk membiasakan masyarakat.

“Ini kan dari Jogja untuk Jogja. Jadi sebenarnya bagi warga Yogya dan sekitarnya dulu. Untuk wisatawan umum dari luar daerah kami imbau ke sininya periode Agustus,” jelasnya di sela meninjau Tempat Khusus Parkir (TKP) Abu Bakar Ali (ABA), Rabu (15/7/2020).

Meski demikian, pihaknya juga tidak bisa melarang kehadiran wisatawan dari luar daerah. Apalagi sudah banyak tour leader yang membuat promo wisata ke Yogya. Hanya, merujuk pada surat edaran yang diterbitkan Gubernur DIY maupun Walikota Yogya, ada ketentuan yang harus dipenuhi bagi wisatawan luar daerah.

Baca juga: Mau Plesiran ke Jogja, Wisatawan Wajib Unduh Aplikasi Ini

Bagi wisatawan yang berasal dari zona merah atau hitam, diwajibkan membawa surat bebas Covid-19 hasil ‘rapid test’. Kemudian bagi wisatawan luar negeri wajib mengantongi hasil PCR. Sedangkan dari zona kuning cukup membawa surat keterangan sehat.

“Ketentuan ini demi menjaga keamanan kita semua. Pihak tour leader harus melaporkan begitu tiba di tempat parkir. Berapa orang yang dibawa, lampirkan surat keterangannya berikut nama, alamat dan nomor telepon masing-masing,” katany seperti dikutip dari Krjogja.com.

Pihak pengelola TKP pariwisata juga harus menjamin protokol dijalankan dengan baik. Selain menyediakan thermogun, wastafel dan memantau pemakaian masker, arus penumpang untuk keluar dan masuk juga dibuat berbeda. Hal ini guna menghindari saling berpapasan bagi wisatawan rombongan.

Sementara pengelola TKP ABA Doni Rulianto, mengaku aturan pengawasan surat sehat tersebut sudah ia komunikasikan dengan para anggota paguyuban. Sejauh ini bus pariwisata yang membawa rombongan hanya terpantau setiap akhir pekan. Jumlahnya pun belum signifikan dan tidak semua bus terisi penuh.

“Hari biasa masih kosong. Paling hanya Sabtu dan Minggu. Itu pun tidak sampai 14 bus. Rata-rata masih dari wilayah Jawa Tengah dan Jawa Timur dan hanya rombongan keluarga,” akunya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*