COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Beredar Nama-Nama Menteri Hasil Resuffle, Moeldoko: Banyak Peramal Di Luar

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko | Foto: jabarnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Beredar nama-nama menteri hasil reshuffle melalui pesan berantai, menyusul isu perombakan kabinet pasca viralnya video kemarahan Presiden Jokowi saat rapat bersama para menterinya pada 18 Juni 2020.

Terkait hal itu, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menilai beredarnya nama-nama menteri ketika santer isu reshuffle itu hal yang biasa dalam dinamika perpolitikan di Indonesia. “Banyak peramal di luar. Muncul peramal-peramal baru sudah biasa. Dinamika politik harus seperti itu,” ujarnya, dalam diskusi yang disiarkan melalui Instagram Live, Kamis (2/7) sore.

Beberapa hari belakangan, video kemarahan Presiden Joko Widodo menjadi perbincangan khalayak. Tidak mengherankan memang, karena menunjukkan Kepala Negara kecewa dengan dengan kinerja kementerian yang dianggapnya biasa-biasa saja dalam menangani pandemi Covid-19.

Moeldoko menyatakan tidak bisa melampaui apa yang dipikirkan presiden. Secara mutlak, reshuffle atau perombakan menteri dalam kabinet itu hak prerogative presiden.

Baca juga: Bank Dunia Naikan Peringkat RI Menjadi Negara Berpenghasilan Menengah ke Atas

Mantan Panglima TNI tersebut mengatakan dirinya tidak memiliki kompetensi untuk memastikan apakah Presiden Jokowi bakal melakukan reshuffle menteri-menterinya dalam waktu dekat.

Terkait penanganan wabah virus Corona atau Covid-19, Moeldoko menuturkan ada empat hal yang menjadi fokus Presiden. Pertama, penguatan sektor kesehatan agar masyarakat tidak menjadi korban. Kedua, pendistribusian bantuan sosial agar masyarakat tetap makan.

Ketiga, pemberdayaan UMKM agar tidak banyak masyarakat yang menganggur. Terakhir, inentif di bidang ekonomi agar roda perekonomian tetap bisa berjalan.

Menurutnya, hal yang disampaikan Presiden saat sidang kabinet justru menjadi pendorong agar menteri-menteri dapat bersemangat dalam mempercepat penanganan Covid-19 di berbagai sektor.

Dalam video rapat internal arahan Presiden Jokowi yang diunggah di kanal resmi Sekretariat Presiden di YouTube, Minggu (28/6/2020), terlihat dia menyemprot para menteri dan mengancam bakal melakukan langkah yang tidak biasa, yaitu reshuffle kabinet. Teguran keras tersebut disampaikannya dalam Sidang Kabinet Paripurna yang dihelat di Istana Negara, Jakarta Pusat, Kamis (18/6/2020). (lna)

1 Komentar

  1. Aksi Presiden RI atau Bpk. Jokowi yg menegur para menterinya pada tanggal 18 Juni tahun 2020 yg diviralkan lewat akun you tube Sekertariat Negara tgl 20 Juni tahun 2020 dan viral pada tgl 20 Juni tahun 2020, adalah merupakan permainan sandiwara atau drama politik kotor yg sudah disetting atau di rekayasa atau di skenario belaka. Seluruh kegiatan settingan atau skenario para penguasa di NKRI selama ini yg awal mulanya dari BIN lalu kemudian diteruskan ke Setneg sudah saya miliki dan asli tertulis dan ada juga dokumentasi video serta foto-fotonya yg asli tanpa editan. Dengan kata lain pemilu yg settingannya itu dimulai justru dari penentuan siapa saja yg bisa menjadi calon-calonnya itu lalu kemudian dilaksanakanlah pemilu baik pilpres, pilcaleg maupun pilkada, padahal sudah ada yg akan dimenangkan nanti dan ada juga yg akan dikalahkan, merupakan sandiwara poltik kotor belaka. Sehingga menghasilkan pejabat-pejabat negara yg tidak jujur atau munafik dan tidak kredibel atau kualitas abal-abal. Mereka atau para pejabat negara itu sedari dulu atau sedari pertama negara kita atau NKRI merdeka sudah melanggar UU PEMILU dan jg UUD 1945 yg sudah diamandemen sebanyak empat kali. Makanya walaupun negara kita ini sebenarnya adlah negara yg kaya raya, akan tetapi rakyatnya masih banyak yg miskin atau tidak hidup sejahtera, cthnya masih banyak yg mengantri BLT, Kartu Sembako ataupun Kartu Pra Kerja, dll

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*