Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Soal Penanganan Covid-19 di Daerah, Jokowi: Karantina Lokal Mulai RT/RW Lebih Efektif

Presiden Joko Widodo | Foto: twitter @setkabgoid
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Presiden Joko Widodo menyapaikan sejumlah strategi penanganan Covid-19 di daerah di antaranya melakukan karantina lokal, bisa di mulai dari RT, RW maupun desa/kelurahan. Hal itu dinilai lebih efektif dibandingkan mengkarantina seluruh kota atau daerah.

Dalam kunjungannya ke Jawa Tengah, Selasa (30/6) Jokowi menekankan dengan karantina lingkungan kecil  yang ada pasien Covid-19 tidak berdampak luas dalam perekonomian daerah.

“Menurut saya, posisi sekarang ini strategi intervensi yang berbasis lokal itu yang paling efektif untuk menangani COVID, strategi intervensi yang berbasis lokal, jadi mengkarantina, mengisolasi RT, mengisolasi RW, mengisolasi kampung atau desa itu lebih efektif daripada kita mengkarantina kota atau kabupaten, ini lebih efektif, jadi strategi ini agar kita pakai bersama-sama sehingga kita harapkan terjadi penurunan di RT maupun di RW,” terang Presiden Jokowi dalam siaran pers di kanal YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (30/6/2020).

Jokowi juga menekankan mengenai pentingnya gas dan rem dalam menangani masalah kesehatan dan ekonomi.

“Gas dan remnya ini betul-betul diatur, jangan sampai melonggarkan tanpa sebuah kendali rem sehingga mungkin ekonominya bagus tapi COVID-nya juga naik. Bukan itu yang kita inginkan. COVID-nya terkendali tapi ekonominya juga tidak mengganggu kesejahteraan masyarakat,” ujarnya.

Arahan Jokowi itu disampaikannya usai mendengarkan paparan langsung dari Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. Jokowi turut menyampaikan agar para kepala daerah tidak asal membuka kembali daerahnya menuju tatanan normal baru tanpa perhitungan.

Baca juga: Semarang dan Demak Masih Zona Merah Covid-19, 11 Daerah di Jateng Butuh Perhatian Khusus

“Setiap kita membuat kebijakan, setiap kita membuat policy, betul-betul tolong yang namanya data sains itu dipakai, yang kedua saran-saran dari para saintis para pakar juga dipakai sehingga dalam memutuskan itu betul-betul tepat sasaran,” ujar Jokowi.

Dalam kesempatan itu, Gubernur Jateng menjabarkan sejumlah klaster menonjol penyebaran virus Corona di wilayahnya. Beberapa di antaranya yakni klaster ASN Pemprov Jateng dan Panti Jompo di Rembang.

“Klaster penularan yang menonjol, ASN Pemprov, ini yang sekarang kita isolasi semuanya. Ada (klaster) pegawai PLTU, panti lansia dan Polres di Rembang. (Klaster) tenaga medis dan pegawai PLTU Jepara. Selebihnya yang terus kami ajak bicara adalah klaster Ijtima Gowa,” ujar Ganjar.

Dia menjelaskan klaster-klaster baru bermunculan setelah adanya tracing dan juga masifnya rapid test ataupun polymerase chain reaction (PCR).

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Yulianto Prabowo menjelaskan klaster ASN Pemprov Jawa Tengah yang dimaksud Ganjar terdiri dari sekitar 30 orang. Seluruhnya, kata Yulianto merupakan orang tanpa gejala (OTG).

“Di dua kantor itu ada sekitar 30-an orang, masih ada yang isolasi, tapi semua tanpa gejala,” jelas Yulianto.

Ia menjelaskan penanganan sudah langsung dilakukan termasuk penyemprotan disinfektan berkala di kantor yang sudah menjadi klaster corona. Selain itu, kata Yulianto, protokol kesehatan juga diperketat sehingga kantor tidak tutup dan pelayanan berjalan.

“Tempatnya sudah didisinfeksi, protokol makin ketat sehingga tidak harus ditutup, cukup dilakukan pembersihan,” katanya, seperti dikutip dari Detik.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*