COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

9 Perusahaan Jadi Klaster Baru Penyebaran Covid-19, Wali Kota Akan Berikan Sanksi

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: gesuri.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menyatakan akan memberikan sanksi kepada perusahaan yang tidak menerapkan protokol kesehatan. Pasalnya ada ada sembilan kawasan industri yang disinyalir akan menjadi klaster baru penyebaran corona.

Hendi menjelaskan dari hasil tes swab massal pada tiga perusahaan yang berada di kawasan industri, terdapat klaster baru penyebaran corona dengan jumlah kasus positif mencapai ratusan orang. Dia menambahkan dari tiga perusahaan yang dilakukan tes swab ini, diketahui tidak menerapkan protokol kesehatan.

“Untuk itu, kami akan panggil asosiasi pengusaha di Kota Semarang untuk mengklarifikasi temuan itu,” kata Hendi seperti dikutip dari Kompas.tv.

Sementara itu, organisasi serikat pekerja menyebut tiga perusahaan yang ratusan karyawannya dinyatakan positif Covid-19 berada di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas dan Kawasan Industri Wijayakusuma (KIW).

Hal itu disampaikan Ketua Federasi Kesatuan Serikat Pekerja Nasional (FKSPN) Jawa Tengah (Jateng), Nanang Setyono.

“Informasi yang kami peroleh perusahaan itu ada di kawasan industri sekitar pelabuhan [Tanjung Emas] dan Kawasan Industri Wijayakusuma,” ujar Nanang kepada wartawan di Semarang, Selasa (7/7/2020).

Baca juga: Penularan Covid-19 Klaster 3 Perusahaan di Semarang Diduga Dari Absensi Finger Print

Meski demikian, Nanang tidak tahu secara pasti kebenaran informasi tersebut. Oleh karenanya, ia pun mendesak Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang membuka secara gamblang nama-nama perusahaan yang karyawannya dinyatakan positif Covid-19.

“Kalau tidak disampaikan masyarakat tidak tahu. Masyarakat jadi tidak hati-hati, termasuk kaum buruh. Sehingga, buruh tetap berinteraksi dengan karyawan dari perusahaan itu dan bisa tertular. Itu kan justru berbahaya,” imbuh Nanang.

Menurut Nanang, memang ada suatu kepentingan saat Pemkot Semarang merahasiakan perusahaan yang terdampak Covid-19. Hal itu semata-mata untuk melindungi kepentingan usaha perusahaan tersebut.

“Tapi selain dampak ekonomi, pemerintah juga harus memikirkan keselamatan masyarakat luas. Jangan hanya mementingkan usaha perusahaan. Kalau enggak disampaikan, justru penularan Covid-19 bisa meluas,” tegasnya seperti dikutip dari Solopos.com.

Hal senada juga disampaikan Ketua DPD Federasi Serikat Pekerja Kimia Energi Pertambangan (FSP-KEP) KSPI Jateng, Ahmad Zainuddin.

Pria yang akrab disapa Bang Din itu menyebut perusahaan yang karyawannya terpapar Covid-19 berada di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Perusahaan itu bergerak dalam industri garmen.

“Informasi yang saya peroleh seperti itu. Makanya, saya minta pemerintah membuka datanya. Biar kita, para pekerja juga bisa meningkatkan kewaspadaan,” ujar Bang Din.

Pemkot Semarang hingga saat ini belum menyebut nama perusahaan yang ratusan karyawannya terinfeksi virus corona. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*