Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Warga Banjarsari Gotong Royong Gelar Aksi Fogging Cegah DBD

Seorang warga melakukan fogging di Banjarsari, Solo | Foto: Tono/JoSS
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Belum usai pandemi Covid-19 di Banjarsari, Solo kawasan Pundung Gede RT 01 hingga RT 06 RW 09 Kelurahan Joglo, Kecamatan Banjarsari, Solo terpapar penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD), Senin (1/6/2020).

Warga bersama relawan sahabat Diwa bergerak melakukan aksi fogging sebagai bentuk kegiatan PSN (pemberantasan sarang nyamuk).

Selain fogging (pengasapan untuk pemberantasan nyamuk sebagai vektor penyakit DBD.Red) di sejumlah titik, juga dilakukan sosialisasi pencegahan DBD.

Usai memimpin upaya fogging, Bakal Calon (Balon) Wakil Walikota (Wawali) Solo Diah Warih Anjari di Posko Diwa Centre di Ngemplak, Solo mengatakan pihaknya melakukan pengasapan (fogging) menyusul adanya kasus delapan anak positip terpapar penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD).

“Kami prihatin di saat pandemi virus Corona ternyata di sejumlah titik ada warga Solo yang terkena DBD. Fogging akan dilakukan di beberapa titik di wilayah Solo lainnya karena ada warga yg terkena DBD sebagian besar usia anak-anak,” ujar Diah Warih Anjari yang akrab disapa Diwa.

Disebutkan cara pencegahan demam berdarah (DBD) di rumah warga dengan menguras bak mandi setidaknya seminggu sekali. Selain itu dengan membersihkan wadah penampung air lainnya seperti drum atau ember. Juga dilakukan pemasangan kasa dan kelambu nyamuk.

Baca juga: Pusat Perekonomian dan Tempat Ibadah di Solo Segera Dibuka Dengan Tatanan New Normal

“Jangan menumpuk atau menggantung baju terlalu lama bisa untuk sarang nyamuk. Selain itu gunakan lotion atau krim anti nyamuk. Cara ini  cukup efektif karena penyakit DBD ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypty yang berkembang biak di genangan air yang bersih di sekitar lingkungan rumah warga,” tuturnya.

Dipaparkan oleh Diwa, pihaknya tetap berkomitmen membantu masyarakat di tengah musim pancaroba sekarang ini, baik membantu untuk warga yang terdampak virus Corona maupun yang terkena penyakit DBD.

Selain itu gerakan Diwa juga dilancarkan untuk mendukung pemerintah menyongsong era new normal. “Kami mengajak masyarakat untuk tetap disiplin diri melakukan kegiatan sehari-hari sesuai protokol kesehatan dengan memakai masker, selalu cuci tangan, jaga jarak, physical dan social distancing,” ujarnya.

“Sahabat Diwa di beberapa titik menyerahkan bantuan masker, sabun handsanitizer dan menyosialisasikan cara hidup sehat menuju era new normal,” papar Diwa sembari menambahkan sejumlah warga yang terkena dampak Covid -19 juga mendapat bantuan sembako dari sahabat Diwa.- (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*