Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pusat Perekonomian dan Tempat Ibadah di Solo Segera Dibuka Dengan Tatanan New Normal

Foto: facebook fanspage kotasolo @kotasolo_fp
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo tengah menyiapkan tatanan kehidupan normal baru bagi masyarakat untuk beraktifitas di tengah pandemi virus corona. Pemerintah berencana untuk kembali menghidupkan perekonomian dengan membuka pusat perbelanjaan dan tempat-tempat ibadah.

Kapolresta Solo Kombes Pol Andy Rifai menjelaskan, pihaknya sudah menggelar rapat dengan Walikota Solo FX Hadi Rudyatmo dan Forkompinda untuk persiapan new normal. Rencananya ada beberapa kegiatan masyarakat yang diaktifkan lagi, seperti pusat perekonomian, tempat ibadah dan yang lain-lain.

“New normal di Solo nanti memang ada beberapa kegiatan masyarakat yang nanti akan diaktifkan lagi, seperti perekonomian, tempat ibadah, dan yang lain,” kata Andy Rifai, seperti dikutip dari Solotrust.

Pihaknya juga sudah mempersiapkan dengan menempatkan personel di tempat yang mungkin jadi lokasi berkumpulnya masyarakat. Pihaknya membantu menertibkan masyarakat agar wajib mematuhi protokol kesehatan saat beraktivitas seperti biasa.

Dalam hal ini pihak Kepolisian lebih menekankan kepada masyarakat untuk disiplin menjalankan protokol kesehatan. Hal ini menjadi langkah penting untuk memutus mata rantai penyebaran corona, meski penerapan new normal dijalankan.

“Nanti akan kita tempatkan di tempat-tempat yang mungkin nanti akan jadi tempat berkumpulnya dari masyarakat.” Tambahnya.

Seperti diketahui, Pemerintah Kota Solo memperpanjang masa berlaku Kejadian Luar Biasa (KLB) covid-19 hingga 7 Juni 2020. Sebelumnya tahap KLB corona Solo berakhir pada 29 Mei 2020.

Baca juga: Rudy Masih Belum Tentukan Pembukaan Sekolah, Meski Dengan Protokol New Normal

Adapun terkait tempat karantina bagi pemudik di Graha Wisata Niaga Sriwedari telah ditutup, menyusul berakhirnya masa mudik lebaran 2020. Bersamaan dengan itu, posko covid-19 Solo dipindah di Ndalem Joyokusuman.

Wali kota Solo, FX Hadi Rudyatmo mengatakan, Gedung Graha Wisata Niaga sudah tidak lagi menerima pemudik yang datang ke Solo untuk dikarantina. Namun demikian, dirinya menegaskan bukan berarti masyarakat luar bebas keluar masuk Kota Solo begitu saja.

“Ditutup artinya sudah tidak menerima pemudik dikarantina lagi. Ke depan jika ada pemudik yang datang langsung dilakukan karantina mandiri di rumahnya masing-masing,” urainya.

Terkait hal itu, Rudy sudah melakukan koordinasi dengan RT, RW dan Kelurahan untuk melakukan jogo tonggo. Hal itu dilakukan agar warga tetap waspada terhadap datangnya penghuni baru di Kota Solo.

“Jogo tonggo, tetap waspada. Jika ada pemudik yang datang langsung karantina mandiri,” imbuhnya.

Sementara itu, lokasi karantina Orang Dalam Pemantauan (ODP) bergejala di Ndalem Joyokusuman tetap dibuka. Termasuk jika didapati pemudik yang masuk kategori ODP menunjukkan gejala, maka akan langsung dibawa ke Ndalem Joyokusuman.

Sedangkan pemudik yang masih berada di Graha Wisata Niaga tetap menyelesaikan karantinanya hingga jadwal yang ditentukan. Mereka tetap dipantau oleh petugas medis yang berjaga 24 jam. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*