Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Survei Simulasi Pasangan Pilkada Solo, Gibran-Purnomo Raih 91%

Survei simulasi pasangan cawali-cawawali Solo oleh Solo Raya Polling | Foto: tribunjateng.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Hasil survei simulasi pasangan cawali-cawawali Solo yang dilakukan Solo Raya Polling periode 16 Juni 2020 hingga 20 Juni 2020 menunjukkan duet pasangan cawali-cawawali Solo Gibran Rakabuming Raka-Achmad Purnomo mendapat dukungan paling tinggi masyarakat Solo dibandingkan pasangan lainnya.

Solo Raya Polling merupakan lembaga survei yang telah melakukan survei pemetaan politik pilkada di puluhan kabupaten/kota.

Di Pilkada Solo 2020 Solo Raya Polling menguji elektabilitas Gibran ketika dipasangkan dengan Achmad Purnomo, Budi Prasetyo dan Teguh Prakosa, dengan dilawankan pasangan Bagyo Wahyono-F.X. Supardjo (Bajo) selaku paslon dari jalur perseorangan.

Dikutip dari Solopos.com, duet Gibran-Purnomo mendapat dukungan paling tinggi dengan 91% dukungan. Sedangkan ketika dipasangkan dengan Budi, duet Gibran-Budi hanya mendapatkan 74% dukungan, dan duet Gibran-Teguh mendapat 77% dukungan.

Solo Raya Polling juga menguji elektabilitas pasangan Gibran-Budi Prasetyo saat dilawankan pasangan Achmad Purnomo-Teguh Prakosa dan pasangan Bajo. Hasilnya duet Gibran-Budi unggul dengan 53% disusul Purnomo-Teguh dengan 40%.

Sementara pasangan Bajo mendapat satu persen suara. Data lain yang menarik berdasarkan hasil survei, kelompok masyarakat yang belum menentukan pilihan paling rendah ketika Gibran disimulasikan berpasangan dengan Achmad Purnomo.

Baca juga: Elektabilitas Gibran Melejit, Survei Terakhir Capai 55%

Dengan simulasi duet Gibran-Purnomo, kelompok masyarakat yang belum menentukan pilihan hanya tujuh persen. Namun kelompok masyarakat yang belum menentukan pilihan melonjak tajam ketika Gibran disimulasikan berpasangan dengan bukan Purnomo.

Ketika disimulasikan berpasangan dengan Budi Prasetyo, kelompok masyarakat yang belum menentukan pilihan mencapai 23%. Begitu juga ketika disimulasikan berpasangan dengan Teguh Prakosa, masyarakat yang belum menentukan plihan 20%.

Menanggapi hal itu, Ketua DPC PDIP Solo FX Rudyatmo tak mempermasalahkan hasil survei yang menyatakan elektabilitas putra Presiden Joko Widodo itu menyalib bakal calon wali kota yang diusung DPC PDIP, Achmad Purnomo.

Wali Kota Solo itu menegaskan, dirinya memilih menunggu pengumuman resmi turunnya rekomendasi dari Ketua Umum DPP PDIP Megawati Soekarnoputri.

“Survei ya biar saja survei, tidak masalah. Kita tunggu rekomendasi saja, pak Pur kan dicalonkan oleh DPC,” ujar Rudy disela mengunjungi pembagian BST (Bantuan Sosial Tunai) di Kelurahan Mojo, Kecamatan Pasarkliwon, belum lama ini.

Menurut Rudy, apapun hasil survei, keputusan akhir tetap ada di tangan Ketua Umum Megawati Soekarnoputri. Pencalonan Purnomo, dikatakannya, sudah melalui mekanisme yang benar. Wakil Wali Kota Solo itu diusung oleh DPC PDIP Solo melalui hasil rapat DPC, PAC, ranting dan anak ran.

Rudy yakin hal tersebut akan menjadi pertimbangan besar bagi ketua umum untuk memberikan rekomendasi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*