Santer Isu Rekomendasi PDIP Jatuh ke Gibran, Purnomo Kecewa

Achmad Purnomo | Foto: youtube Radar Solo TV
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Bakal calon wali kota (cawali) yang diusulkan Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDIP Solo, Achmad Purnomo mengaku telah membaca sejumlah pemberitaan terkait isu rekomendasi dari Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDIP yang jatuh ke tangan putra sulung Presiden Jokowi Gibran Rakabuming Raka. Secara pribadi dia mengaku kecewa.

Meski demikian dia memilih untuk tidak berlarut-larut dalam kekecewaan dan melanjutkan pengabdiannya kepada masyarakat sebagai Wakil Walikota Solo saat ini. Dia mengaku sejak awal telah memprediksikan hal itu.

“Kecewa, gelo, sebagai manusia lumrah, ya, tapi tidak berkelanjutan. Dari awal mempunyai harapan sebagai manusia tapi tidak berkelanjutan karena saya secara pribadi menilai bakalnya [rekomendasi] ya itu [Gibran],” ujar Purnomo, Kamis (18/6).

Diketahui belakangan santer mengemuka, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dikabarkan telah menandatangani rekomendasi untuk Gibran dan legislator yang juga Sekretaris DPC PDIP Solo, Teguh Prakosa maju dalam Pilkada Solo 2020. Namun karena pandemi Covid-19 maka rekomendasi itu urung diumumkan.

Namun hingga kini surat rekomendasi untuk Gibran belum diturunkan ke Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PDIP Jateng maupun Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDIP Solo lantaran masih menunggu waktu yang tepat.

Menanggapi hal ini, Ketua DPC PDIP Solo, F.X. Hadi Rudyatmo, mengatakan berdasarkan pengalaman sebelumnya, apabila rekomendasi turun maka dirinya bakal dipanggil untuk mengambil surat tersebut.

Baca juga: Pilkada Di Masa Pandemi, KPU Solo Perkirakan Butuh Tambahan Anggaran Rp10,1 Miliar  

“Belum [rekomendasi turun]. Biasanya kalau mau menurunkan surat rekomendasi, Ketua DPC diundang, calon juga diundang. Pilkada sebelumnya, saya diundang ke sana. Kemudian dikirim ke DPC. Kebetulan saya kan ketua DPC, tak bawa pulang sendiri,” kata pria yang akrab disapa Rudy ini, seperti dilansir dari Solopos.com.

Dia menjelaskan proses setelah menerima surat tersebut, DPC PDIP Solo selanjutnya mengumpulkan pengurus ranting, pengurus anak ranting, dan pengurus anak cabang untuk menyampaikan isi surat.

Setelahnya, calon yang mendapatkan rekomendasi diundang ke DPC. “Baru sesudah itu membentuk tim pemenangan,” ucapnya.

Sebelumnya pada Selasa (16/6) Rudy diketahui melakukan pertemuan virtual dengan Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDIP bersama dengan pengurus Kota Solo. Namun pertemuan hanya membahas inventarisasi aset partai.

“Tidak membahas mengenai pilkada sama sekali. Kalau kabar rekomendasi sudah turun, nanti akan langsung saya kabari,” kata Rudy.

Jika rekomendasi jatuh ke tangan pasangan Gibran dan Teguh, maka hal itu tidak sejalan dengan usulan DPC yakni pasangan Achmad Purnomo dan Teguh.

Namun, beberapa kali Wali Kota Solo itu menyebut keputusan sepenuhnya diserahkan kepada Ketum PDIP.

“Tugas saya kan selesai. Rekomendasi terserah ketum. Rekomendasi itu urusan DPP. Saya ndak pernah ngejar-ngejar. Kalau DPP [PDIP] sudah mengeluarkan ya langsung kami sampaikan, begitu,” kata dia.

Teguh pun memilih bersikap menunggu terkait rekomendasi PDIP untuk Pilkada Solo. “Saya enggak bisa menanggapi. Prosedurnya ada di DPC. Kalau kabar itu benar, DPC belum menerima resmi,”
kata dia, melalui sambungan telepon. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*