Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Solo Putuskan Tahun Ajaran Baru 2020 Masih Dilakukan Secara Virtual Hingga Akhir 2020

Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo saat melakukan pengecekan sekolah menghadapi pemberlakuan tatanan hidup baru beberapa waktu lalu | Foto: idntimes.com/Humas Pemkot Solo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo memutuskan, aktifitas tahun ajaran baru 2020/2021 masih dilakukan secara virtual atau dalam jaringan (daring), hingga akhir 2020, mengingat Solo masih termasuk zona merah penyebaran Covid-19. Sejumlah kebijakan protokol kesehatan terus digalakkan.

Wali kota Solo FX Hadi Rudyatmo pun mengusulkan kepada pusat agar tahun ajaran baru dimulai awal 2021. Usulan tersebut menyikapi kondisi pandemi Corona yang belum membaik sampai saat ini.

Pria akrab disapa Rudy ini mengatakan, Kota Solo belum akan menerapkan keputusan bersama Mendikbud, Menteri Agama, Menteri Kesehatan dan Menteri Dalam Negeri tersebut. Menurutnya, keputusan menteri terkait hal tersebut, untuk tahun ajaran baru di Kota Solo, 13 Juli nanti akan dilihat terlebih dahulu.

“Kalau untuk Kota Solo, 13 Juli kami akan dilihat dulu. Namun kami akan lakukan Desember nanti untuk anak sekolah. Ini demi generasi bangsa. Saya tidak mau anak-anak masuk sekolah malah terpapar virus,” kata Rudy seperti dilansir dari Otonominews.com.

Senada diungkapkan Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Solo, Etty Retnowati mengungkapkan, pembelajaran tahun ajaran baru yang dimulai 13 Juli nantinya masih dilakukan secara daring.

“Kota Solo masih terkategori kan dalam zona merah. Sehingga proses kegiatan belajar mengajar (KBM) masih dijalankan secara daring atau online. Dan sejauh ini sekolah sudah siap melakukannya karena sudah ada panduan tertulis,” paparnya, Selasa (16/6).

Sementara itu terkait, penerapan tatanan hidup baru atau new normal di tengah pandemi Covid-19, Rudy menuturkan pihaknya tengah menyiapkan tidak hanya regulasi saja. Salah satu yang menjadi perhatian Walikota Surakarta adalah kebersihan toilet sekolah.

Baca juga: Kemendikbud Tetapkan Tahun Ajaran Baru Dimulai Pertengahan Juli 2020

Dalam keterangannnya, Rudyatmo menyampaikan, Pemerintah Kota Surakarta akan terus mempersiapkan regulasi dan memperbaiki insfrastrukstur sekolah.

Perbaikan infrastruktur sekolah tersebut, kata Walikota akrab disapa Rudi ini, tujuannya agar saat siswa siswi masuk sekolah ajaran baru, semuanya sudah tertata sesuai protokol kesehatan.

“Khususnya yang menyangkut pola hidup bersih dan sehat dengan memperbaiki toilet-toilet yang ada di sekolah, biar nanti saat siswa masuk sekolah lagi semua bisa tertata sesuai dengan protokol kesehatan,” tegasnya.

Diapun meminta agar para guru lebih memperhatikan anak didik, karena mereka merupakan generasi penerus. Menurut dia, anak didik perlu diajarkan revolusi mental, khususnya terkait pola hidup bersih dan sehat.

“Saat ini revolusi mental wajib lebih diajarkan kepada anak didik. Khususnya kebiasaan disiplin cuci tangan, hidup bersih dan sehat. Jaga jarak dan tidak berjabat tangan untuk saat ini jangan dimaknai kita tidak berteman. Tetapi merupakan salah satu bentuk penerapan protokol kesehatan yang harus di jalankan di sekolah,” tegasnya.

Meskipun saat ini memasuki masa new normal, namun Rudy mengingatkan, selama kondisi pandemi Covid-19, anak-anak, ibu hamil dan manula agar tidak berada di pusat-pusat keramaian yang banyak dikunjungi masyarakat.

Seperti Mall, pasar dan lokasi wisata yang rencananya akan segera dibuka kembali. Salah satunya adalah Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) yang merupakan lolasi wisata yang banyak dikunjungi keluarga termasuk anak-anak.

“Tetap anak-anak tetap tidak boleh masuk (pusat keramaian). Ibu hamil dan lansia tidak boleh masuk. Untuk TSTJ, jumlah pengunjung juga dibatasi,” tegasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*