COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Hendi Berharap Semarang Raya Bisa Lakukan PSBB Serentak

Hendrar Prihadi | Foto: youtube.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Menimbang koneksitas dan pola interaksi masyarakat, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi berharap penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang tengah dipersiapkannya bisa dilakukan secara bersamaan dengan Kabupaten Kendal, Kabupaten Demak dan Kabupaten Semarang. Alasannya, supaya pencegahan penyebaran virus corona yang diharapkan, bisa dilakukan dengan efektif.

“Saya Jumat malam dikomunikasikan Pak Gubernur. Beliau juga sudah sampaikan pandangannya supaya Semarang segera PSBB. Saya minta waktu untuk berhitung. Kalau untuk anggaran, insya Allah, tidak ada masalah,” kata Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, yang akrab disapa dengan panggilan Hendi, di Balaikota Semarang, Senin (20/4/2020).

Menurut Hendi, secara prinsip Kota Semarang siap melaksanakan PSBB. Namun, dia mempertanyakan, apakah kalau hanya Kota Semarang saja bisa efektif mengingat Kota Semarang merupakan pusat kegiatan dari masyarakat daerah sekitar seperti Kabupaten Demak, Kendal, Kabupatan Semarang, bahkan Kota Salatiga dan Kabupaten Grobogan.

Karena itu, dia berharap ada langkah dan upaya koordinasi agar tujuan dilakukannya PSBB bisa tercapai secara efektif. “Maka pandangan saya hari ini saya akan berkomunikasi dengan Pak Gubernur , kalau toh PSBB mestinya Semarang disertai beberapa daerah yang berbatasan langsung minimal Demak, Kendal. Syukur bisa juga Kabupaten Semarang,” ungkapnya.

Baca juga: Ganjar Instruksikan Walikota Semarang Berhitung Untuk Kemungkinan Diterapkannya PSBB

Fakta yang ada sekarang adalah, setiap pagi ribuan pekerja dari Kabupaten Kendal dan Kabupaten Demak masuk ke Kota Semarang untuk bekerja. Meski tidak dalam porsi yang sama, banyak pula warga Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga serta Grobogan yang nglajo setiap hari ke Semarang.

Model penerapan PSBB secara serentak di kota metro dan wilayah penyangganya, sebenarnya sudah dilakukan oleh Bandung Raya dan Surabaya Raya. Untuk Bandung ada 5 daerah otonom yang melakukan secara serentak dalam menerapkan PSBB, yakni Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat dan Kota Cimahi dan Kabupaten Sumedang. Upaya tersebut diinisiasi oleh Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.

Di Jawa Timur, penerapan PSBB untuk Kota Suirabaya juga didukung penuh oleh Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, dengan mengkoordinasikannya dengan wilayahj sekitar sehingga Kota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo dan Kabupaten Gresik yang letaknya berhimpitan dan kegiatan masyarakatnya terpadu, mengajukan PSBB secara serentak.

Secara gamblang Walik Kota Semarang, Hendrar Prihadi, menyebutkan persiapan pelaksanaan PSBB untuk Kota Semarang sudah melalui proses panjang. Selain melakukan koordinasi dengan Forkompimda, Hendi juga berkoordinasi dan meminta masukan dari sektor kesehatan, para pengusaha serta para tokoh masyarakat. Hal itu dilakukan agar PSBB menjadi kesepakatan semua pihak, dan semua pihak terlibat di dalamnya.

Adapun langkah lanjutnya, Hendi mengaku sudah dijadwalkan untuk menghadap Gubernur Jawa Tengah untuk memaparkan persiapannya. “Kalau tidak hari Selasa, ya Rabu saya akan dipanggil Pak Gub untuk memaparkan persiapan PSBB,” tukas Hendi. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*