COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Fak Sains Dan Matematika Promosikan Empat Pengajar Jadi Guru Besar Undip

undip.ac.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Faklutas Sains dan Matematika (FSM) Universitas Diponegoro (Undip) mempromosikan empat pengajarnya sekaligus menjadi guru besar. Keempatnya adalah Dr Dra Meiny Suzery, MS, Dr Muhammad Cholid Djunaidi, SSi, MSi, Dr Agus Subagio, SSi, MSi, dan Dr Suryono, SSi, MSi. Mereka secara berurutan melakukan presentasi secara online dalam Rapat Pleno Dewan Profesor Senat Akademik (SA), Kamis (11/6/2020).

Ketua Senat Akademik Undip, Prof Dr Ir Sunarso, MS, dalam sambutannya mengatakan meski pandemi Covid-19 masih terjadi, proses promosi guru besar di Undip terus dilakukan. “Ini merupakan yang kesekian kesekian kalinya kita mengikuti presentasi guru besar. Sampai dengan (akhir) Juni ada 15 calon gubes yang akan mempresentasikan naskah ilmiahnya,” ujar Ketua SA Undip, Prof Sunarso.

Menurut Sunarso, sebelumnya pada Senin (8/6/2020) juga ada presentasi dari  ke empat calon gubes. Yaitu Dr Dra Endah Dwi Hastuti MSi dari Departemen Biologi FSM; kemudian Dr Dra Dwi Hudiyanti MSc dari Departemen Kimia Biofisik FSM, Dr Ir Hargono MT dari Teknik Kimia Fak Teknik, dan DrDipl-Ing Ir Berkah Fajar Tamtomo Kiono dari Teknik Mesin Fak Teknik (https://www.undip.ac.id/post/15126/kontribusi-temuan-ilmiah-untuk-kemanfaatan.html).

Kemudian pada Kamis (11/6/2020) dilanjutkan presentasi dari empat calon guru besar yang tercatat sebagai pengajar di FSM (https://www.undip.ac.id/post/15171/senat-akademik-undip-gelar-rapat-pleno-presentasi-calon-gubes-lagi.html). “Semoga para calon guru besar ini lancar meraih gelar professor, dan temuan ilmiahnya memberi kemanfaatan bagi masyarakat,” harap Sunarso.

Pada presentasi temuan ilmiahnya, Meiny Suzery  dalam paparannya mengangkat kajian ilmiah berjudul Tumbuhan Hyptis Pectinata Poit Sebagai Model Pengembangan Kimia Organik Bahan Alam”. Meiny mengatakan bahwa tumbuhan dari jenis Lamiaceae, seperti Hyptis pectinata, Hyptis urticoides dan Hyptis suaveolens, telah dilaporkan dapat berfungsi sebagai analgesik, antiinflamasi, antinosiceptive, antidematogenik, anti-mikroba dan anti-kanker.

Dalam sidang online yang memakai Microsoft Teams dari aplikasi SSO Undip ini, Meiny mengungkapkan ditinjau dari ilmu molekular, pengetahuan yang kuat mengenai keberadaan dan jumlah senyawa bioaktif dari bahan alam memiliki peran penting mengingat aktivitas (manfaat) dan keamanan (toksisitas). “Dengan begitu mekanisme kerja dari obat bahan alam dapat secara mudah diketahui atau diprediksi” kata Meiny.

Baca juga: Mantabkan Posisi di 500 Universitas Terbaik Dunia, Undip Kembali Cetak 4 Guru Besar

Sedangkan Cholid Djunaidi memaparkan kajian berjudul Pemisahan Dan Analisa Selektif Untuk Efisiensi Waktu Dan Biaya Menggunakan Bahan Dasar Eugenol. Cholid mengatakan bahwa pemisahan kimia merupakan bagian robust baik di industri maupun lingkungan. Lima puluh persen waktu dan biaya industri dihabiskan untuk pemisahan kimia.

Menurut Cholid, jika dicermati limbah pun bisa dipisahkan dari pengotor sehingga diyakini mampu menjadi sumber utama yang berharga. Hal tersebut dapat dilakukan jika kita memiliki material cerdas dan metode pemisahan yang selektif terhadap ion/molekul target. Beberapa metode telah ditawarkan diantaranya Imprinted Molecul/ion maupun membran cair. Teknologi/metode imprinted mampu mengenali ion/molekul target dengan selektif dibandingkan dengan interference walaupun memiliki struktur/bentuk, muatan serta sifat kimia yang mirip.

Dua calon guru besar lainnya, yaitu sosok yang bebeberapa kali meraih hibah dana penelitian terbanyak, Agus Subagio dari Departemen Fisika FSM (http://fisika.fsm.undip.ac.id/staff ) dan Suryono pimpinan laboratorium instrumentasi dan fisika Undip (https://www.researchgate.net/profile/Suryono_Suryono2).

Upaya mencetak guru besar berkaitan dengan visi Rektor Undip, Prof Dr Yos Johan Utama SH MH yang menginginkan Undip masuk dalam daftar 500 universitas terkemuka di dunia (https://www.undip.ac.id/post/11000/menuju-500-besar-undip-terus-cetak-profesor-dan-tingkatkan-kualitas-sdm.html ). Sampai akhir tahun ini, diperkirakan Undip akan memiliki 200 guru besar yang berasal dari  11 fakultas, satu program vokasi dan satu sekolah pasca sarjana. (awo)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*