Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kampung Edukasi Watu Lumbung Disulap Jadi Griya Karantina Yang Menyenangkan

Foto: alodiatour.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANTUL – Pengelola Kampung Edukasi Watu Lumbung menyulap destinasi wisata itu menjadi griya karantina untuk korban virus corona. Namanya juga tempat wisata, tentunya aktifitas isolasi diri di tempat ini berbeda dari rumah karantina lainnya.

Para pasien positif covid-19 maupun yang sedang dalam pemantauan bahkan bisa memperoleh kesempatan belajar membuat karya seni dibimbing langsung seniman-seniman terkenal di antaranya Meritz Hendra, aktor papan atas yang kebesaran namanya sepadan almarhum WS Rendra maupun seniman grafis Pungki Purbowo.

Dikutip dari News.koranbernas.id, tempat karantina ini juga sepi, jauh dari keramaian kota. Lokasinya di Bukit Parangtritis Kretek Bantul.

Dari ketinggian perbukitan yang ditumbuhi pohon-pohon jati, terlihat pemandangan indah Kali Opak dan Jembatan Opak serta Pantai Parangtritis. Nun jauh sepanjang mata memandang terlihat Samudera Indonesia.

Niat tulus Muhammad Boy Rifai selaku pengelola Kampung Wisata Edukasi Watu Lumbung kali ini memperoleh sambutan dari Yayasan Karinakas Keuskupan Agung Semarang.

Melalui semacam perjanjian kerja sama yang ditandatangani, Jumat (1/5/2020), oleh Romo Martinus Sutomo Pr selaku Direktur Yayasan Karinakas serta Muhammad Boy Rifai sebagai pengelola Watu Lumbung, akhirnya disepakati pendirian Griya Karantina Wening.

Baca juga: 53 Tenaga Medis RSUP Dr Sardjito Jogja Diisolasi Akibat Keluarga Pasien Covid-19 Tak Jujur

“Kampung edukasi ini kita jadikan sebagai sarana kemanusian. Kita beri apresiasi paramedis maupun warga terdampak Covid-19 agar bisa mendapat sentuhan budaya. Mudah-mudahan ini akan menjadi catatan kehidupan. Teman-teman budayawan akan mendampingi masing-masing individu,” ungkap Boy.

Sedangkan Romo Martinus menyatakan dipilihnya Watu Lumbung sebagai Griya Karanatina Wening dengan harapan bisa menjadi tempat beristirahat tenaga medis yang menginginkan situasi menyendiri atau diminta menyendiri.

Griya karantina ini juga bisa digunakan mereka yang secara medis dinyatakan sembuh namun belum diterima oleh lingkungan tempat tinggalnya. “Kami berharap semoga wabah ini segera berlalu dan orang-orang menjadi semakin baik,” ucapnya.

Berdasarkan pengalaman, lanjut dia, tidak semua orang bersedia tempatnya dijadikan lokasi karantina. Biasanya warga sekitar merasa keberatan. “Kami bersyukur Bang Boy ini bisa menerima,” kata Romo Martinus.

Dia menambahkan, pada umumnya mereka yang menjalani karantina merasa bosan karena terus menerus berada di kamar. Situasinya monoton.

Sedangkan Griya Karantina Wening ini dikonsep terbuka. Penghuninya bisa berkreasi seni bersama pendamping-pendamping yang luar biasa. Selain itu, juga diberi kesempatan memetik dan memelihara tanaman maupun berkebun.

Sambil bercanda Boy maupun Romo Martinus sepakat mungkin saja mereka yang menjalani karantina di Griya Karantina Wening nantinya tidak mau pulang karena kerasan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*