Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Selandia Baru Tetap Gelar Pemilu Di Tengah Pandemi

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SELANDIA BARU – Komisi Pemilihan Umum Selandia Baru merancang protokol keselamatan untuk tetap menggelar pemilihan umum yang direncanakan berlangsung pada September 2020, di tengah ancaman wabah virus corona.

Dalam pengendalian virus Corona, Selandia Baru berhasil mencapai apa yang negara lain sulit dapatkan: penurunan kasus secara konsisten.

Selama empat hari berturut-turut, jumlah kasus baru Covid-19 di Selandia Baru terus menurun. Dengan kata lain, pengendalian berhasil dilakukan.

Tak berhenti di situ, Selandia Baru juga berhasil menekan angka kematian karena Corona. Per hari ini, sejak wabah meledak, hanya ada satu korban meninggal akibat virus Corona. Selain itu, dari total 1.239 kasus, hanya 14 di antaranya yang sampai perlu dilarikan ke rumah sakit. Apa rahasianya?

Dari segi geografis, Selandia Baru memiliki keunggulan karena lokasinya yang jauh dari manapun. Selain itu, tidak banyak penerbangan ke sana. Dengan kata lain, kemungkinan Selandia Baru mendapat kasus virus Corona dari kluster impor lebih rendah dibandingkan negara-negara lain.

Pada Januari lalu, sebelum pandemi covid-19, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengumumkan pemilihan umum berlangsung 19 September. Setelah wabah turut menimbulkan korban jiwa di Selandia Baru, Ardern pun berulang kali mengatakan tidak akan mengubah tanggal pemilihan.

Baca juga: Corona Mereda, Demo Hong Kong Kembali Memanas

Dikutip dari CNNIndonesia, berbarengan dengan rencana pencabutan lockdown dalam beberapa hari mendatang, komisi pemilihan umum menyatakan telah mengadakan diskusi dengan otoritas kesehatan tentang tata cara pemilihan yang aman.

“Pemilihan tahun ini akan berbeda karena Covid-19, serangkaian tindakan akan dilakukan untuk menjaga keamanan banyak orang,” sebut keterangan komisi pemilihan umum dilansir dari AFP.

Kepala komisi pemilihan umum Alicia Wright mengatakan beragam antisipasi mulai dari antrean, jarak fisik, pembersih tangan, dan alat pelindung menjadi bagian dalam langkah pengamanan dan keselamatan.

Para pemilik hak suara kelak akan didorong untuk memajukan waktu pemilihan. Selain itu pemilihan melalui pos juga akan dianjurkan.

Pedoman pemilu tersebut tidak mencakup kegiatan lain seperti kampanye maupun demonstrasi partai, namun diyakini kegiatan tersebut bakal menyesuaikan dengan keadaan di tengah pandemi virus corona.

Data jajak pendapat awal tahun ini menunjukkan Partai Buruh berhaluan tengah-kiri yang mendukung Ardern berada di peringkat kedua menguntit Partai Nasional yang beraliran konservatif. Kendati demikian Partai Buruh diperkirakan masih memiliki kans dengan bantuan mitra koalisi.

Selain mengadakan pemilihan umum, pada 19 September mendatang Selandia Baru juga akan mengadakan referendum untuk legalisasi ganja dan eutanasia (suntik mati). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*