Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

PSIS Sepakat Hentikan Kompetisi Liga 1 Indonesia 2020

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Manajemen PSIS Semarang menilai kompetisi Liga 1 Indonesia 2020 sebaiknya dihentikan total akibat pandemi covid-19. Hal ini mengingat penyebaran virus corona yang masih terus meningkat dan belum bisa dipastikan kapan berakhirnya.

General Manajer PSIS Semarang Wahyoe Winarto di Semarang, mengatakan, pendapat tentang kelanjutan kompetisi sepak bola tersebut sudah disampaikan dalam rapat virtual yang digelar PSSI bersama 18 klub peserta Liga 1.

“Kami sampaikan, bagaimana persiapan PSSI jika kompetisi sepak bola ini tetap berjalan,” kata Wakil Ketua DPRD Kota Semarang ini.

Dia menuturkan ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan Persaruan Sepak bola Seluruh Indonesia (PSSI) dalam mengambil keputusan berkaitan dengan kelanjutan kompetisi di tanah air tersebut.

Ia mencontohkan penanganan pandemi COVID-19 yang berbeda-beda antara daerah satu dengan yang lain. Perbedaan tersebut terkait dengan penerapan pembatasan sosial, di mana terdapat daerah-daerah yang menjadi zona merah yang memperketat pembatasan, di sisi lain ada daerah yang diperlonggar.

Permasalahan lain, kata dia, aspek transportasi yang saat ini masih sangat terbatas sehingga justru menjadi kendala bagi klub saat melakoni laga tandang.

Diketahui sejumlah daerah menerapkan kewajiban Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) bagi masyarakat, surat tersebut juga menjadi persyaratan wajib untuk menggunakan transpotasi udara. Seperti di Bandara Soekarno-Hatta yang telah memberlakukan kebijakan tersebut.

Oleh karena itu, ia mengharapkan PSSI memiliki format pengganti kompetisi Liga 1 yang diharapkan tetap mendorong perputaran roda ekonomi serta kesejahteraan para pemain, pelaitih, serta para pemangku kepentingan di dunia sepak bola tanah air.

Menurut dia, salah satu alternatif kompetisi yang masih mungkin digelar yakni “home tournament”.

Ia menjelaskan “home tournament” digelar di satu tempat saja sehingga memudahkan tim dalam mempersiapkan diri. “Selain itu juga waktunya tidak panjang. Turnamen bisa selesai dalam dua bulan,” katanya, seperti dikutip dari Antara. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*